Dalam Jiwa Hamba
Mencari erti hina...hina sebagai hamba...hamba disisi Rabbi.

Bertemu kembali, setelah sekian lama blog ini dibiarkan sepi, bukan tak ingat tetapi kematian ideal. Alhamdulillah hanya idea yang mati bukan orangnya yang mati. Marilah kita sama-sama muhasabah kematian sebab inilah satu2nya yang mampu mengegarkan jiwa dan membangunkan iman. Jom muhasabah....

Mati


Mati itu adalah pasti untuk setiap manusia, maka setiap anak Adam berpisahnya jiwa dengan jasad maka terhentilah segala amal yang dilakukan selama jasadnya boleh pergerak. Tiada manusia yang dapat lari dari kematian, semuanya pasti untuk setiap makhluk Allah yang bernyawa. Cuma kita sebagai manusia perlu ada persediaan untuk menghadapi kematian ini. Sebagai manusia yang beriman kita menghadapi sakaratul maut berbekalkan  Tauhid, jiwa pergi dari jasad membawa Tauhid. Jika kesadaran telah dipenuhi dengan “Tauhid” kehidupan kita akan bebas dari azab ALLAH, demikian juga dengan kematian kita.

            Mati pada hakikatnya adalah terbebasnya ruh (ruhani) dari jasad (jasmani). Jadi jadikanlah dalam kehidupan ini ruh (ruhani) kita tidak terkawal oleh jasmani atau tidak terkawal oleh hawa nafsu. Jadilah ruh (ruhani) kita mengendalikan hawa nafsu bukan hawa nafsu yang mengendalikan ruh (ruhani) kita.

Sebenarnya  di sini bukanlah untuk kita melihat matinya jasad tetapi perbincangan yang sebenarnya adalah matinya hati. Adalah beberapa langkah untuk mengawal hati agar ianya tidak mati sebelum jasad yang sebenarnya mati. Kita amat bimbang jika hati kita yang mati kerana orang yang mati hatinya akan berada dalam kegelapan dan tidak mendapat nur Illahi, oleh itu agalah hati agar tidak mati.

Marilah kita sama-sama membina jiwa agar dapat melawan nafsu yang sentiasa mengajak kita untuk menentang Allah kerana hati tidak akan sampai kepada Allah selagi kita melawan nafsu ini.

Hati yang hidup merupakan tempat pandangan Allah di bumi ini dan tempat terpancarnya cahaya Allah.

“Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada rupa paras dan harta benda kamu tetapi Allah melihat kepada hati kamu” (Hadis riwayat Muslim)

Firman Allah Taala:

“Pada hari Qiamat nanti, harta dan anak-anak tidak berguna kecuali orang-orang yang datang menemui Allah dengan hati yang sejahtera.” (Surah As-Syura: 88-89)

Oleh itu hati kita perlu dididik  sungguh-sungguh dengan Al-Quran dan Al- Hadith supaya hati sentiasa hidup, sentiasa ada hubungan dengan Allah, hati yang  yakin bahwa kita akan bertemu Allah, hati yang yakin bahawa Allah akan mengira segala amalanya, hati yang sentiasa mengharap rahmat Allah dan hati yang takut azab Allah Subhanahu Wata’ala.

Jika dibiarkan hati kita tanpa iman sehingga ianya mati begitu saja, inilah punca menjadi hati yang sangat keras sehingga tidak tidak pernah memikirkan mati dan tidak pernah menitiskan airmata mengingatkan kelemahan diri serta memikirkan azab Allah dan kebesaranNya.

Inilah rahsia kejayaan  Rasulullah di mana Rasulullah berjaya menorentasikan hati para sahabat beliau dengan iman kepada Allah dan iman kepada prinsip-prinsip keimanan yang lain. Sesungguhnya Allah telah menguji iman mereka sehinggalah lahirlah orang-orang yang benar-benar  beriman kepada Allah.


 Akhir kalam, kita memohon perlindungan Allah dari hati yang keras dan mata yang tidak pernah menitiskan air mata dan memohon bantuan Allah agar menjadikan kita hati yang hidup. 

 

Alhamdulillah syukur pada  Allah setinggi-tinggi syukur akan nikmat dan rahmatNya diberi pinjam kesihatan dan kudrat serta dapat bernafas di alam fana ini. Selawat dan salam ke atas junjunggan Rasulullah SAW, keluarga baginda serta para sahabat dan tabein semuanya.
Allahyarham'Ammar
Selagi bernama manusia berbagai rencah kehidupan akan ditempuhi, pokoknya setakat mana kita merasai itu sebagai ujian atau pun nikmat. Resam kehidupan manusia ada kegembiraan menerima kelahiran cahaya mata dan tidak kurangnya juga ada yang kesedihan kehilangan orang tersayang. Semua ini asam garam kehidupan, Cuma cara kita menerimanya yang menjadi asas dan pokok yang menguji keimanan kita.

Allah izin bagi ummi hari ini 11 Jun merupakan hari dan detik sejarah sedih menyelubungi keluarga kami atas kehilangan anakanda Ammar yang merupakan telah 4 tahun dia meninggalkan kami. Terasa sudah lama sangat telah berlalu kenangan ini dan ia sentiasa menjadi ingatan dan pembakar semangat untuk ummi membuat kerja2 Islam. Jiwa ini terasa seolah-olah arwah membisikan, “ Ummi jangan tinggalkan kerja2 Islam, ajak remaja-remaja kembali kepada Islam”.

Mengimbau kembali detik sejarah ini  rasa hiba dan pilu sangat tetapi bila dihubungkan dari sudut keimanan ianya mampu  islah diri bagi mendekatkan diri dengan Allah dan merupakan satu yg positif untuk mecapai redha Allah.

Ya Allah rupanya ada hikmah disebalik kejadian ini, ya selepas 4 tahun banyak perkara yang didoakan pada hari kematiannya telah termakbul. 


 Kami kerja bersama mencari rezeki untuk hidup di bumi yang fana, Alhamdulillah, Allah juga mengikat hati kami untuk mendapat Redha Allah - Ummi sayang antum kerana Allah.

Anak di Universiti yang hebat.... Ummi juga sayang kamu kerana Allah

Ya Allah syukur atas segala nikmat yang Engkau kurniakan terhadap kami. Alhamdulillah, Ya Allah,  Engkau benar-benar kurniakan kepada diri hamba Mu yang hina ini dengan mengurnaikan anak-anak untuk sama-sama mengislahkan diri untuk kembali kepadaMu serta mendapat keredhaan Mu.

Ummi sayang mereka semua kerana Allah, mudah2an apa yang kita lakukan selama ini mendapat Redha Allah...

Ya Allah! Engkaulah sahaja Tuhan kami dan Engkaulah sahaja Pencipta kami serta Engkau sahaja memberi petunjuk kepada kami dengan Agama Islam dan Engkaulah yang mempu mengikat hati kami, Engkaulah sahaja yang mengambil nyawa kami dan Engkau sahaja yang mengetahui rahsia kami yang tersembunyi dan nyata. Ya Allah! ampuni segala dosa kami, dosa anak kami Muhammad 'Ammar, dosa kakakku dan dosa kaum muslimin dan muslimat yang telah meninggal jadikan kubur mereka dan kubur kami nanti seluas-luas taman syurga Mu.

 

Bertemu kembali...

By Kalam Puncak

Alhamdulillah bertemu kembali setelah sekian lama membisu.

 

 Syukur, Alhamdulillah atas nikmat yang telah Allah anugerahkan dan masih boleh bernafas di dunia yang fana ini. Selawat dan salam atas junjungan Nabi Muhammad Rasulullah saw, serta keluarga, sahabat2 baginda semuanya.

Sudah hampir 4 tahun arwah 'Ammar meninggalkan kami, tetapi semuanya terasa amat pantas dan hati ini tidak pernah rasa putus merinduinya.

" Ya Allah Engkaulah tempat kami memohon pertolongan dan tempat mengadu. Hanya Engkaulah yang mengetahui bagaimana perasaan kami dan hanya pada Engkau sahaja tempat kami kembali. Ya Allah, jika Engkau mengambil ku kembali kepada Mu, ambillah aku dalam keadaan husnul khatimah." Ameen Rabb.

Jom kita muhasabah kembali kehidupan kita ini, akhirnya kita akan kembali menuju Allah. Persoalannya adakah kembalinya kita kepada Allah dalam keadaan diredhai oleh Allah?

 Wahai anak-anak semua marilah kita muhasabah diri diri biarlah perjalanan kita menuju Allah dibawa dengan hati yang sihat, sejahtera, hidup dan basah mengingatiNya. Kita perlu sentiasa menilai, mempersiapkan diri dan berbekalah dengan bekalan takwa.

 Firman Allah dalam surah Al-Baqarah: 197

  وَتَزَوَّدُواْ فَإِنَّ خَيۡرَ ٱلزَّادِ ٱلتَّقۡوَىٰ‌ۚ وَٱتَّقُونِ يَـٰٓأُوْلِى ٱلۡأَلۡبَـٰبِ (١٩٧)...

Maksudnya: ...dan hendaklah kamu membawa bekal dengan cukupnya kerana sesungguhnya sebaik-baik bekal itu ialah memelihara diri dan bertakwalah kepadaKu wahai orang-orang yang berakal (yang dapat memikir dan memahaminya). (197)

 Ibnu Jauzi menyebut: "Jalan menuju Allah bukanlah jauhnya perjalanan kaki, namun ia adalah perjalanan hati."

 Sebab itulah hati merupakan tempat kepada sasaran tarbiyah, wahai anak-anak semua jangan dibiarkan hati kita kosong tanpa diintai dan dibelai oleh tarbiyah. Biarkanlah hati kita ditarbiyah kerana dengan hati yang suci inilah akan lahir insan yang bertakwa, sentiasa takut dan meninggalkan apa yang dilarang dan menyuruh kepada yang maaruf. Maka hati yang bersih inilah akan lahir cahaya iman yang sentiasa menerangi kehidupan dan akan hadir ketenangan dalam hidup. Oleh itu, kebahagiaan dan kesejahteraan akan tercapai dalam kehidupan yang panjang ini dan dirasai nikmatnya dalam rangka perjalanan menuju akhirat. Jadilah dunia ini sebagai ladang untuk bercucuk tanam dan hasilnya dituai di akhirat nanti, In sha Allah.


 

 

Muhasabah kembali....

By Kalam Puncak


Alhamdullilah bertemu kembali setelah sekian lama tidak berbicara di sini, syurkur atas nikmat dan rahmatNya dapat lagi kita menghirup udara yang diberi oleh Allah tanpa bayaran dan nikmat kita diberi peluang untuk melakukan ibadat dan menambahkan bekalan untuk ke alam yang kekal abadi ini.

Tersentak ummi membaca akhbar pada 4/9/12 atas pemergian 2 orang pelajar perubatan yang belajar di Rusia yang sedang berada di tahun 5. Tanpa disedari air mata menitis dan sebak sangat mendengar peristiwa begini. Ummi dapat merasai bagaimana perasaan dan pilunya hati ibubapa mereka, tetapi apa-apa pun kita mestilah redha dan sabar. Itulah yang mampu ummi katakan, sekalung takziah diucapkan kepada kedua-dua ibubapa, keluarga dan sahabat2  pelajar iaitu Hanisah Muhd Shah dan  Adzreen. 

Mudah-mudahan roh mereka di tempatkan bersama-sama orang beriman dan para solihin, Ya Allah kurniakan kepada mereka kubur yang luas seluas taman-taman syurgaMu.

سُوۡرَةُ الزُّمَر
ٱللَّهُ يَتَوَفَّى ٱلۡأَنفُسَ حِينَ مَوۡتِهَا وَٱلَّتِى لَمۡ تَمُتۡ فِى مَنَامِهَا‌ۖ فَيُمۡسِكُ ٱلَّتِى قَضَىٰ عَلَيۡہَا ٱلۡمَوۡتَ وَيُرۡسِلُ ٱلۡأُخۡرَىٰٓ إِلَىٰٓ أَجَلٍ۬ مُّسَمًّى‌ۚ إِنَّ فِى ذَٲلِكَ لَأَيَـٰتٍ۬ لِّقَوۡمٍ۬ يَتَفَكَّرُونَ (٤٢)

Maksudnya:
Allah (Yang Menguasai Segala-galanya), Dia mengambil dan memisahkan satu-satu jiwa dari badannya, jiwa orang yang sampai ajalnya semasa matinya dan jiwa orang yang tidak mati: Dalam masa tidurnya; kemudian Dia menahan jiwa orang yang Dia tetapkan matinya dan melepaskan balik jiwa yang lain (ke badannya) sehingga sampai ajalnya yang ditentukan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi tanda-tanda yang membuktikan kekuasaan Allah bagi kaum yang berfikir (untuk memahaminya). (42)

Selepas mendengar pengkhabaran ini, hati terasa untuk membelek-belek kembali blog-blog  yang ditulis  selepas ‘Ammar kembali ke rahmatullah pada 11 Jun 2009 lepas. Terasa hati untuk post kembali  blog  yang ditulis oleh seorang sahibah yang tidak dikenali oleh arwah, mudah-mudahan akan membuka minda dan selalu beringat untuk kita kembali muhasabah bahawa kematian tidak kira umur tetapi amal yang kita lakukan semasa hidup dapat menyelamatkan kita...

Terus muhasabah.....

dengan namaMu ya Allah..ku mulakan penulisan..moga apa yang dicoretkan, sentiasa di bawah bimbingan Mu..

khabar yang datang..satu persatu di mesej ym..awalnya, aku sekadar membaca sekilas..innalillahi wainna ilaihi rajiun..
kalimah itu lancar ditutur..mesej itu lalu dipadam..

tidak lama kemudian, datang lagi mesej dari ym..isi nya tetap sama..kalimah tadi, meluncur lagi dari lidah ku..melayari facebook..melihat sekilas note dan juga blog di wall seorang teman. hati kuat untuk membuka. Lantas penulisan itu di baca. Tergamam. Insan yang pergi ini bukan insan biasa.

Semasa hayatnya dia, aku tidak pernah mengenali si arwah. tp membaca bait kata-kata di dalam diari mayanya itu, membuat aku cukup kagum..

Jiwanya mereka yang hangat cintanya mencari akhirat, laksana anak-anak
akhirat..melihat dunia dari jendela akhirat.


itu prinsip semasa hidupnya aku kira..prinsip yang membuat aku cukup-cukup terkesan. Sebak dalam dada pasti sakit sekali. namun hati ku yakin sekali, dia bahagia di sana. apa tidaknya, andai tiap amal dan kata yang dia cernakan, di analisa agar tetap menjadi hambaNya..lalu itu yang dilakar sebagai heading blog, Mencari erti hina, hina sebagai hamba, hamba di sisi Rabbi..
Hadith :
Dari Abu Qatadah bin Rabi’ r.a beliau menceritakan bahawa pada suatu
ketika, satu jenazah berlalu di hadapan Nabi SAW, lalu baginda bersabda:”Senang
dan menyenangkan” Para sahabat bertanya:” Apa maksud ucapan tuan itu Ya
Rasulullah?” Jawab nabi SAW:”Apabila seorang mukmin meninggal dunia, maka dia
telah senang (istirehat) dari kesusahan dunia. Dan apabila seorang jahat yang
meninggal, maka dia menyenangkan (mengistirehatkan) seluruh hamba Allah, seluruh negeri, pohon-pohon dan binatang daripada kejahatannya.”(al-Bukhari)
:: "put aside ur pride, set down ur arrogance, and remember ur grave" -Ali ibn Abu Talib r.a ::

termenung kaku. kematian yang datang tidak pernah kenal usia. tidak mengenal tempat dan waktu. mengapa sukar untuk hati ini menerima. itu hakikatnya kematian. aku tunduk merenung kembali dalam diri.. cukup sudahkah aku bergelar hamba? cukupkah aku mengakui aku hanya seorang hamba? cukupkah aku mengabdikan diri demi agama Dia pd Tuan ku dan juga Tuhan ku sebagai seorang hamba? titik kesyukuran yang puas ku cari titik hentinya..namun tak ketemu.. terlalu hebat rahmat dan mahabbah Mu ya Allah pd kami yang cukup2 hina.

Cukup ya Allah andai redha Mu yang menuntun ku di sepanjang perjalanan dan sisa baki hidup yang masih ada. Jadikan aku, hamba yang bersyukur atas tiap nikmat yang Kau berikan. Agar aku menghargai tiap saat dan ketika yang aku punyai. Aku sedar, kematian itu di tangan Mu. Cuma, aku jua akur, nisyan atau manusia itu sifatnya pelupa dan alpa.Satu pohonan ku ya Allah, andai tiba saat kematian ku. Matikan aku dalam redha dan kasih sayang Mu. mati kan aku dalam pohonan taubat aku pada Mu. terlalu banyak yang melekakan..terlalu banyak yang membawa aku hanyut dari mengingati MATI yang pastikan datang di pintu kehidupan.

aku hayati prinsip ini.
 MELIHAT DUNIA DARI JENDELA AKHIRAT. namun, serasa ianya bukan sesuatu yang mudah. berjalan di City, langkah kaki terus laju seiring akal yang ligat berputar. bagaimana sahabat ini bisa berpegang dgn prinsip yang bukan mudah untuk di adaptasi dalam kehidupan nyata.

tiap penulisan si arwah, di belek dan diambil inputnya.. jelas, tiap kata-katanya tak pernah lari dari kembali kepada fitrah manusia..kembali kepada insan yang punya jiwa hamba..yang bernafas dengan nafas seorang hamba..mencari dan berpegang kembali pada kalimah yang Maha Kuasa di atas sana. Jendela akhirat itu jendela 'dunia kedua' yang bakal kita tempuh sebaik sahaja habis tempoh hidup kita di dunia sini. andai manusia terlalu mencari redha dan kasihnya manusia, lalu dia temui kepuasannya di dunia. Andai dia bijak menilai dan membezakan, melalui pandangan di jendela dunia satu lagi itu..samaada tiap yang dilakukan ini bisa memberi sesuatu untuk bekalannya di sana..sudah pasti redha Rabbul Izzati itu yang digilai dan didamba. dan sudah pasti di saat kematiannya, dia tersenyum..kerana tiap yang dilakukan awal2nya sudah di 'guide' untuk memperoleh Cinta dan Redha Yang Maha Halus.

perginya dia, tapi bukan semangat juangnya, ayuh teman-teman, kita hirup nafas perjuangan yang saudara Ammar tinggal kan buat kita yang masih di dunia fana..jejak kita pasti bakal menyusul saudara Ammar. Cuma masa penentu segala. sedikit ingatan dari penulisan beliau yang baik dan cantik untuk di kongsi bersama..


Harus diingati, yg dipersoalkan Allah nanti adalah sejauh mana kita
mempersembahkan diri kita sebagai hamba Allah. Kerjaya doktor itu hanya alat
kita mencapai tahap perhambaan yang dimuliakan Allah



sama-sama bermuhasabah..
andai saudara Ammar pergi tatkala dia sudahpun
mempersiapkan diri untuk menyembah diri sebagai hamba kepada Rabbul
Jalil,bagaimana kita pula?..

andai dia pergi di saat dia sedar yang sijil
yang sedang dia cuba gapai itu hanya sekadar alat demi mencapai redha
Allah..lantas kerja dakwahnya tak pernah di tinggalkan lantaran kesibukkan kehidupan sebagai seorang yang bergelar 'student medic'..apakah kita punya nilaian yang sama? renungkan


AlFatihah buat allahyarham Ammar Zulkfili, moga selalu
berada di bawah lembayung kasih Ar Rahman Ar Rahim. Moga Jannah Nya yang selalu didambakan itu jadi milik mu..amin..
Posted 13th June 2009 by Ana Farhanah

Mudah-mudahan kita semua dalam lindungan dan sentiasa dalam rahmat Allah hendaknya dan sentiasa mencari mencari erti seorang hamba .....


Salam Mujahadah semua.....

 

Arwah 'Ammar 3 tahun dalam kenangan
Assalammualaikum semua, hari ini 11 Jun 2012 yang merupakan detik sejarah ummi dan keluarga diuji oleh Allah dengan ujian yang hebat dan terkesan sehinggalah hari ini walaupun telah 3 tahun peristiwa ini berlaku.

Masih teringat2 lagi dan kadang-kadang hati terasa pilu dan hiba mengingatkan peristiwa ini, walaupun ‘Ammar  telah pergi  dah 3 tahun adalah menjadi rutin ummi  setiap jumaat akan mengunjungi ke pusaranya kecuali keuzuran, berdoa dan muhasabah diri kerana ummi juga akan ke sana suatu hari nanti, insyaallah.
Kubur arwah setelah 3 tahun

Sejak peristiwa pemergian arwah, kematian orang yg ummi kenali selalu saja mengunjungi  terutama sekitar April sehingga Jun, contohnya pada 2010 pelajar Matri meninggal dan biras juga meninggal pada bulan November 2009. Tahun 2011, pelajar Matri sekali lagi meninggal dalam kemalangan sekitar bulan Mei dan kakak sulong meninggal bulan April dan akhir sekali pada tahun ini iaitu 2012 sekitar bulan April pelajar SMA Ibrah meninggal juga akibat kemalangan dan pada awal Mei kakak Ummi kedua pula meninggal pada usia 63 tahun juga seperti kakak sulong.

Arwah kakak Ummi yang kedua baru meninggal pada 4 Mei 2012 pada usia 63 tahun

Ya Allah, memang hebat peringatan Mu tentang kematian pada diri ini, tak tahu giliran siapa pula lepas  ini sebab kematian itu pasti tetapi yang tak pasti siapa pula lepas ini, Ya Allah jadikan kematian ku sebaik-baik kematian iaitu dalan keadaan husnul khatimah.

Mari kita hayati hadis yang diriwayatkan oleh Tirmizi dan Ibn Majah yang bermaksud:

Dan dari Anas, r.a, katanya: “Rasullulah SAW, telah masuk menziarahi seorang pemuda yang sedang berada dalam keadaan hampir mati, lalu bertanya kepadanya: “Bagaimana keadaanmu”? Pemuda itu menjawab: “Aku berharap kepada (rahmat Allah) Ya Rasullulah, dan aku takutkan (balasan buruk) dari dosa-dosa ku”. Mendengarkan yang demikian Rasullulah SAW, bersabda: “Tidak berhimpun dalam hati seseorang dua perkara itu (harap dan takut) pada saat yang seperti ini, melainkan Allah memberikanya apa yang diharapkan dan menyelamatkannya dari apa yang ditakuti."

Ummi mendoakan kesejahteraan dan kebahagian  dunia dan akhirat kepada semua sahabat-sahabat arwah ‘Ammar  yang masih diberi peluang oleh Allah untuk bermuhasabah dan memperbaiki diri agar kebahagian akhirat jangan dilupakan walaupun kehidupan dunia yang dicari.

Sahabat arwah

Kepada semua anak-anak Gen6 selamat menghadapi tahun akhir antum sebagai pelajar perubatan dan mudah-mudahan kejayaan menanti antum semua. Tidak lupa juga kepada sahabat arwah yang belajar Medic di Jordan, tahniah atas kejayaan tahun akhir yang akan menjadi Dr tidak lama lagi, Insyaallah.

“Jiwa mereka yang hangat cintanya mencari akhirat. Laksana anak-anak akhirat...melihat dunia dari jendela akhirat.”

Anak ummi ‘Ammar sekarang benar-benar menjadi anak akhirat yang memang melihat kita semua melalui jendela akhirat, mudah-mudahan Allah ampunkan segala dosa-dosanya, Ya Rabb jadikan kuburnya seluas taman-taman syurgaMu dan tidak lupa untuk semua saudara-saudara ku kaum muslimin dan muslimat dan selawat serta salam kepada junjungan Nabi Muhammad SAW, ameen Rabb.