Dalam Jiwa Hamba
Mencari erti hina...hina sebagai hamba...hamba disisi Rabbi.

Penghargaan Dari Bumi Penjajah

Posted In: , , , . By Kalam Puncak

Entri kali ini adalah hasil karya teman saya, Muhammad Saif Bin Jamaluddin, yang sensitif kepada warga Palestin nun setapak dua mengarah ke timur laut Mesir. Dari hanya terperosok dalam kotak inbox, saya ingat elok lagilah kalau ia dibaca dalam ruang blog ini.

"Daripada : warga yahudi
Kepada : pelajar-pelajar perubatan mesir

PENGHARGAAN DARI BUMI PENJAJAH

Wakil-wakil Amerika dan Yahudi mengucapkan jutaan terima kasih atas sumbangan yang telah diberikan.

Sumbangan-sumbangan melalui pembelian KFC , McDonald , Coca Cola dan lain-lain telah banyak membantu kami. Terbaru, sumbangan-sumbangan ini telah disalurkan terus kepada Gaza dalam bentuk bom, roket serta senapang dan peluru-peluru.

Setakat ini angka kematian melebihi 300 orang, kebanyakkannya orang awam. Termasuk kanak-kanak dan wanita. Dilaporkan juga lebih 1000 orang telah cedera.

Dengan sumbangan yang banyak yang tersedia ada, pihak Israel akan menambahkan lagi serangan ke Gaza. Hal ini bagi mengelakkan rakyat palestin menjadi pengganas.

Kami berbesar hati atas sumbangan ikhlas dari kamu semua. Ingatlah bahawa semua serangan ini hanya untuk mengelakkan keganasan yang lebih teruk.

Pihak kami mendapati bahawa kamu semua mendapat 400 USD sebulan.

Pihak kami menasihati kamu semua supaya terus berbelanja menggunakan duit tersebut untuk diri kamu sendiri dan janganlah banyakkan menderma. Hal ini kerana keadaan ekonomi dunia yang agak teruk. Maka gunakan duit itu sepenuhnya ataupun simpan sahaja.

Cuti musim sejuk ini, pihak kami mendapati ramai dikalangan kamu berbelanja untuk melancong ke Luxor, Aswan, Baharia, Turki dan sebagainya. Pasti kan wang simpanan kamu semua dibelanjakan sepenuhnya bagi tujuan ini.

Tidak perlulah anda bersusah payah untuk menderma kepada Palestin. Kondisi kamu sebagai pelajar kelihatan tidak mengizinkan. Ramai lagi umat Islam yang sanggup menderma.

Tiada yang perlu dirisaukan. Rakyat palestin adalah rakyat yang tahan sejuk. Musim sejuk kali ini, mereka tak perlukan selimut-selimut dan baju sejuk.

Rakyat Palestin adalah rakyat yang kurang makan. Jadi, mereka tak perlukan makanan yang banyak.

Rakyat Palestin adalah rakyat yang mempunyai antibodi yang cukup mantap. Kerana itu, mereka tak perlu bekalan ubat ubatan.

Rakyat Palestin adalah rakyat yang mampu berdikari dengan baik. Maka tak perlulah diberikan apa-apa sumbangan kepada mereka.

Percayalah kepada janji Allah, kemenangan Palestin pasti terjadi. Maka kamu semua tak perlulah menderma apa-apa.

Yang pastinya, kamu semua akan menjadi saksi dan menjadi peneman kami semasa di akhirat kelak. Kerana sumbangan kamu semua kepada kami, pastinya persoalan yang akan ditanya Allah kelak. Kamu jawablah sendiri dengan Allah alasan-alasan yang boleh lari dari menyumbang kepada palestin walau pun Palestin itu hanya jiran bumi Mesir sahaja.

Terim kasih sekali lagi kami ucapkan.

Yang Benar,
Zionis Laknatullah
(PENJAJAH BANGSAT BUMI AL-QUDS)
Maka saya anjurkan bacaan doa yang tidak putus-putus kepada saudara kita di sana. Panjangkanlah berita dan sensitiviti kita ini kepada rakan-rakan kita yang lain. Bumi Palestin ini tidak sanggup dibiarkan basah dengan darah umat yang tak berdosa.

Labuhkan doa dalam qunut saudara dengan Qunut Nazilah. Moga didengar di ketujuh-tujuh langit, sampai ke Arasyh Allah.
"Ya Allah,Sesungguhnya kami meletakkan-Mu di batang-batang leher musuh2 kami Dan kami berlindung dengan-Mu daripada kejahatan2 mereka

Ya Allah,Leburkanlah kumpulan2 mereka Pecah belahkan dan kacau bilaukan persatuan mereka.Goncangkan pendirian mereka Dan hantarkanlah anjing2 kamu kepada mereka.

Wahai Tuhan Yang Gagah Perkasa. Wahai Tuhan Yang Penuh Raksasa Wahai Tuhan Yang Bersifat Murka.

Ya Allah Ya Allah Ya Allah
Wahai Tuhan yang menurunkan kitab, Wahai Tuhan yang mengarakkan awan Wahai Tuhan yang menewaskan bala tentera al-ahzab, kalahkan mereka. Kalahkan mereka Kalahkan mereka Dan menangkan kami ke atas mereka."

 

Hijrah Yang Bukan Tahunan

Posted In: , , , . By Kalam Puncak

Sedar tak sedar, hari ini sudah tanggal 30 Zulhijjah tahun 1429 hijrah. Sebenarnya, bukan tak sedar. Tak tahu pun. Masakan tidak, kesan globalisasi dan hentaman arus manusia yang berkiblatkan barat, kita lupa akan tahun Hijriah yang menjadi lambing warisan Islam.

Rupa-rupanya dah 1429 sejarah hijrah Nabi Muhammad S.A.W. berlalu. Dan tika ini, kita masih tidak pernah tahu secara terperinci seerah agung ini.

Saya bukan mahu cerita panjang-panjang akan seerah hijrah Rasulullah dan Abu Bakar. Cuma menghidangkan ibrah yang boleh kita kaji dan lihat, lalu dihadam dalam sedar, supaya yang lahir dari pembawaan peristiwa ini adalah kehendak diri untuk berubah dan melaksanakan pengorbanan.

Sudah terbukti Hijrah nabi membawa kesan yang amat besar kepada penyebaran Islam. Ia merubah pola dan rentak perjalanan Dakwah Islamiyah. Bagaimana kita melihat selama 13 tahun dakwah Rasulullah di Mekah yang mendapat tentangan yang cukup hebat, akhirnya Negara Islam pertama tertubuh di Bumi Madinah. Kesan dari kehendak untuk melakukan perubahan dan kesanggupan untuk melakukan tugas berat, Islam akhinya menyinar di seluruh alam.

Benar, nabi itu bukan orang biasa. Baginda manusia agung. Iman Rasulullah tiada taranya. Namun, apakah secebis pengorbanan daripada Rasulullah untuk setapak melakukan perubahan tiada mampu untuk kita titipkan?

Apakah kita hanya berani berubah bila ada sogokan?

Adakah yang kita tunggu adalah semua manusia itu mahu berubah, baru kita mahu berubah?

Jika itu yang ditunggu, tidak cukupkah sogokan kebaikan dari Tuhanmu atas anjakan Iman yang anda lakukan? Ataupun tidak cukupkah contoh-contoh mereka yang menjumpai bahagia dalam pertemuan mereka dengan hidayah Allah?

“Wahai orang-orang yang beriman , Adakah kamu suka Aku tunjukkan kepadamu suatu perniagaan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih. Iaitu kamu beriman kepada Allah dan rasulNya serta berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahuinya.”
As-Sof : 10-11
PERUBAHAN DAN PERANCANGAN

Maka rancanglah perubahan anda demi diri anda sendiri. Tiada yang mendapat manfaat yang paling banyak apabila kebaikan yang dilakukan melainkan diri kita sendiri. Hijrah nabi menyaksikan betapa telitinya Nabi merancang. Bermula dengan bantuan Allah untuk keluar dari rumah baginda, Rasulullah dan sahabat karibnya, Abu Bakar meneruskan perjalanan ke selatan, mengarah ke Yaman. Walhal, Madinah itu di utara Mekah ia terletak.

Seterusnya, dengan persembunyian di Gua Tsur, pembahagian tugas kepada individu-individu tertentu, penghantaran utusan Nabi ke Madinah iaitu Musab Bin Umair sebelum peristiwa Hijrah berlaku, memberikan gambaran bahawa perubahan yang hendak dilakukan itu seharusnya didahului dengan perancangan yang rapi.

Kita selaku pelajar-pelajar memang menjadi satu kemestian untuk merancang perjalanan akademik kita. Diatur satu-satu, daripada ijazahnya di mana, sambung ijazah dalam bidang mana, malah ada yang sudah merancang kerjaya masing-masing. Itu belum lihat lagi, jadual studi harian, nota-nota yang dalam waiting list untuk dibaca, tempelan-tempelan nota dalam bilik dan macam-macam lagi.

Namun, pernahkan kita merancang perjalanan hidup kita sebagai seorang hamba Tuhan? Berapa juzuk Quran mahu dibaca, bila mahu mula istiqamah dengan qiamulail, mingguan ziarah kawan-kawan, berapa kali solat jamaah di surau, ataupun bahan bacaan tambahan ilmiah. Harus diingati yang dipersoalkan Allah nanti adalah sejauh mana kita mempersembahkan diri kita sebagai hamba Allah. Kerjaya doktor itu hanyalah alat kita mencapai tahap perhambaan yang dimuliakan Allah disisiNya.

Saya ulangi, doktor itu alat untuk menyelami jiwa perhambaan kepada Allah! Gunakanlah ia sebaiknya!

MEREKA YANG MERASAI DERITA

Tidak jauh dari kita di bumi Mesir ini, saudara-saudara kita di Palestin masih dirundung malang di bumi sendiri. Pedih derita mereka tidak pernah hilang sejak puluhan tahun dahulu. Terkini, mereka dihujani dengan serangan udara bertalu-talu yang setakat ini(pada 28 Disember 2008) meragut 280 nyawa dan mencederakan hampir 600 orang dalam masa 2 hari serangan Zionis laknatullah.


Klip video liputan Al-Jazeera di Palestin

Dalam dingin angin musim sejuk mereka diuji. Tidak cukup dengan embargo besar-besaran, keputusan bekalan elektrik, serta sekatan ekonomi, Palestin dijadikan sasaran untuk menunjukkan belang keangkuhan golongan Yahudi sialan. Kerana tidak mahu tunduk dengan desakan Israel, mereka menjadi mangsa. Akan tetapi, di mana kita dalam hal ini? Moga tahun baru yang bakal menjelang, menaikkan sensitiviti kita dalam derita umat sendiri.

Umat yang dimaksudkan bukan umat warna kulit atau tanah air. Tetapi, umat yang punya Ghayah yang sama, I’tiqad yang sama. Atas Iman yang sama, kita punya persamaan.

Saya masih ingat cerita sahabat saya, ada temannya yang bersungguh untuk turut merasa derita suadara-saudara di Palestin di dalam musim sejuk. Tiada beju tebal untuk menyarung tubuh, tiada kain bulu untuk berselimut. Teman sahabat saya ini, sanggup untuk tidur di atas lantai tanpa Saratoga(selimut tebal edisi Mesir) hanya kerna mahu berkongsi derita mereka. Moga Allah berkati beliau.

Pilu di bumi Al-Quds seolah-olah tanpa kesudahan. Gambar dari Berita Harian

Azam baru ini, bukan azam tahunan malah harian. Diperbaharui dan diperingatkan saban waktu agar tidak lupa. Moga roh Hijrah ini bersemarak saban waktu, tiap ketika.

Selamat datang 1430..selamat menjengah 2009.

 

Eid Adha Nan Lalu

Posted In: , . By Kalam Puncak

Berikut merupakan gambar-gambar tatkala raya haji yang lalu. Sedikit berbeza daripada tahun-tahun lalu. Pengalaman menyembelih kharuf, akan terabadi sampai bila-bila.



Bagi mereka yang mempunyai kelajuan internet yang kurang menyengat, sila bersabar untuk melihat semua gambar dalam pictobrowser ini.

 

Alasan lagi

By Kalam Puncak

Malam ini tiba-tiba saya terasa mahu melihat Dalam Jiwa Hamba. Itupun selepas hampir satu jam belayar di laman maya ini ke sana sini. Masalah internet yang terputus ditambah lagi dengan desktop saya yang rosak, seolah-olah mahu dilupakan tugas yang terabai...Dalam Jiwa Hamba.

Bila diperhatikan rupa-rupanya ada sapaan di shoutbox dari pengunjung lama blog ini. Rupa-rupanya ada yang ingat pada saya Eid-Adha ini. Hoho. Memang lama benar tidak diserikan dengan bicara Dalam Jiwa Hamba yang baru.

12 November, entri saya yang terakhir. Hampir sebulan tanpa update!

Tidak ingin saya jadikan blog ini sekadar catatan diari kisah hidup saya atau tempat saya luahkan segala isi hati saya. Saya tidak mahu jika Dalam Jiwa Hamba ini sekadar menjadi wadah berkongsi cerita perihal pelajar perubatan dalam rutin hariannya yang tipikal ataupun hikayat jejaka melayu di bumi afrika bernama Mesir.

Yang diharapkan adalah muntahan buah fikir dari sumber yang jelas, sarat dengan iktibar. Dan ibrah ini dikongsi dalam bentuk pandangan dan pengalaman yang membuah untung kepada saya terutamanya, serta pembaca sekalian.

Kerana itu, Dalam Jiwa Hamba wujud dan terus beroperasi.

Operasinya adalah meraih sebesar mungkin Redha Allah. Kerana itu, modus operandinya harus konsisten rentaknya, bersih jalannya, teguh tapaknya dan yang penting dan paling susah Istiqamah. Hasilnya, terus menerus roh perhambaan kekal mekar, segar menawan.

Kemampuan tidak menyebelahi saya barangkali. Susunan Tuhan, dalam komitmen yang pelbagai, komputer meragam. Sudah ditekan punat on pun, malu-malu pula nak menyala monitor tu. Internet pula merajuk dengan kami satu rumah. Lalu, saya berikan alasan-alasan ini sebagai lapik-lapik ayat sebab tidak kemas kini blog. Moga pembaca-pembaca sekalian memahami dan maafkan saya. Betul ini, tak tipu!

Pos kali ini sekadar booster untuk saya kembali aktif dalam kancah penulisan blog. Saya ada terget dan agenda, dan saya tidak mahu ia gagal lagi. Doakan saya.

 

Jom Pilih!

Posted In: , , . By Kalam Puncak

Bahang Pemilihan Jawatankuasa PERUBATAN bagi sesi 2008/2009 semakin terasa. Di mana-mana boleh didengari cakap-cakap orang tentang calon pilihan masing-masing. Ada yang beranalisa. Ada yang bergosip dan melobi. Status di YM juga telah dipaparkan slogan-slogan kempen kepada satu dua nama. Barangkali calon terbaik yang mereka rasakan sebagai pemimpin mereka dalam persatuan.

Saya terpanganggil untuk mengulas sedikit sebanyak berkenaan pemilihan Jawatankuasa PERUBATAN. Saya berkira-kira mungkin akan ada beberapa kejutan pada pemilihan kali ini. Pertama sekali harus didahulukan ucapan tahniah kepada Jawatankuasa Pemilihan PERUBATAN(JPP) kerana kelihatan lebih bersistematik dan nampak lebih bersedia.

Sistem pengundian yang akan dilaksanakan mengikut cawangan adalah usaha yang begitu baik daripada JPP sekaligus bakal meningkatkan jumlah jangkaan pengundi pada hari tersebut. Promosi yang lebih awal serta akses maklumat yang berkesan menjadikan pemilihan tahun ini dijangka akan mendapat sambutan yang hebat. Tahniah pada JPP!

E-poster Pemilihan Jawatankuasa PERUBATAN 2008/2009

PCM (PERUBATAN Cawangan Mansoura) dan PCT (PERUBATAN Cawangan Tanta) sudah selesai melaksanakan mesyuarat agung dan pemilihan jawatankuasa peringkat cawangan. Kelihatan muka-muka lama yang berkaliber serta pucuk-pucuk muda yang terlantik seolah-olah terganding mantap bagi meneraju PERUBATAN di peringkat cawangan masing-masing.

Saudara Muhammad Izzat bin Md Kamal, Pengerusi PCM kekal untuk penggal kedua dan di Tanta pula Saudara Zulkifli bin Mohamad, mantan Ketua Unit BPI (Biro Pembangunan Insan) bagi sesi lepas, berjaya menyandang jawatan Pengerusi PCT. Tak lupa juga barisan jawatankuasa baru yang terlantik, tahniah diucapkan kepada kalian. Undi ahli-ahli berupakan bukti kepercayaan mereka kepada kalian. Amanah yang terpikul seharusnya menjadi penambah soalan-soalan bonus kalian di akhirat kelak.

Ya, penambah soalan di padang Mahsyar kelak.

Harus dijadikan kayu ukur dalam membuat keputusan adalah Al-Quran dan As-Sunnah. Ini asasnya. Walau kecil manapun masalah yang berbangkit tetapi jika penyelesaiannya lari dari acuan syariah maka ia tetap jadi murka Allah. Pandangan yang diutarakan, keputusan yang ditetapkan semuanya akan menjadi junjungan perintah rakyat. Lebarkanlah sayap kebajikan, capailah semua suara ahli tanpa mengira klik dan puak supaya kita menjadi yang sememangnya berdemokrasi syarie ( mengambil kira semua suara yang syarie).

Arah mana pemudi mengayuh sampan, penumpang hanya menurut walau ke lubuk buaya.

Wahai para ahli PERUBATAN bijak-bijaklah memilih. Julanglah mereka yang sanggup berkorban dan bekerja kepada persatuan yang anda sama-sama ternaung. Mereka ini harus yang tiada kepentingan juga berperibadi qudwah. Harus qudwah yang hasanah, bersyaksiah contoh.

Wafi mungkin, Asyraf Isa mungkin. Terpulang. Al-Muhim, biarlah kematangan dalam memilih tersemat pada diri anda semua.

Ayuh sama-sama turun untuk memcalon Jumaat ini di ARMA, jam 8 am - 5.30 pm. Jom pilih!

 

Koma Sang Jiwa Hamba

Posted In: , . By Kalam Puncak

Hari-hari yang berlalu bagaikan memberi isyarat malapetaka telah berlaku. 11 hari Dalam Jiwa Hamba bagaikan jasad terkujur tidak berbernyawa. Disangka tidur pada mulanya, namun ia nyenyak lalu terus koma. Yang ada hanyalah naik turun dada berombak menggapai nafas.

Akibat taklif hamba yang terabai serta atur masa yang tidak tersusun, segalanya jadi haru-biru. Solat jemaah lompong. Studi jadi tunggang langgang. Bedah buku langsung tidak terbuat. Apatah lagi hendak kemas kini Dalam Jiwa Hamba. Akhirnya, huruf pemula bagi artikel ini susah amat untuk ditaip.

Dalam Jiwa Hamba mati akibat hati yang kontang. Juga idea dan bahan yang ketandusan.

Yang ada hanyalah rasa gelisah dan kesamaran berfikir. Juga rasa malas yang melampau.

Seharusnya perlu diakui saya menulis ini kerana ingin berkongsi. Berkongsi seronok hidup saya bersama Islam. Seronok hidup menjadi hamba. Apabila rasa perhambaan itu hilang,daya perkongsian juga lenyap bagaikan kabus yang menghilang. Faded away kata orang putih.

Begitu sukar rasanya untuk menjadikan hati ini benar-benar basah dengan hujan iman yang menyimbah. Ia sering sahaja kontang dan mandul. Usah harap buah iman itu mahu tumbuh lebat, jika pohonnya kekeringan. Apatah lagi jika benih yang disemai itu adalah dari baka yang buruk.

Begitu jugalah Allah umpamakan mereka yang menaburkan kata-kata yang baik;

"Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya (menjulang) ke langit. Pohon itu memberikan buahnya pada Setiap musim dengan seizin Tuhannya. Allah membuat perumpamaan-perumpamaan itu untuk manusia supaya mereka selalu ingat."
Surah Ibrahim: 24-25
TUNTUTAN DAN CABARAN

Seharusnya kita merasai bahawa kita akan berhadapan dengan tugasan yang makin memberat. Tiada yang semakin mudah dalam kehidupan. Taklifan akan makin bertambah kian hari. Persiapan dan pengorbanan juga perlu bertambah kerana kedua-dua aspek ini ibarat graf yang selari.

Saya masih ingat kata-kata murabbi ana di sekolah dulu;
"Amal Islami ini menuntut banyak perkara daripada kita. Ia bermula dengan masa, tenaga, harta dan akhirnya ia akan menuntut nyawa kita."
Tiada yang semakin mudah dalam kehidupan. Segalanya akan bertambah kompleks dan memayahkan. Kompleks kerana masalah ummat yang lebih pelbagai. Payah kerana Jahiliyah semakin pekat terbancuh.

Maaflah kerana entri ini agak meleret dan kelihatan melalut. Saya dalam usaha mencari rentak untuk kembali aktif menulis. Ingin minda saya ligat memproses bahan dan memuntuhkannya di Dalam Jiwa Hamba. Entri ini pun hampir sejam untuk disiapkan. Mudah-mudahan Allah mudahkana saya dalam amal saya ini.
"O my Lord! Open for me my chest (grant me self-confidence, contentment, and boldness).And ease my task for me.And make loose the knot (the defect) from my tongue.That they understand my speech"
Taha; 25-28

 

Alirankan Wang Hutang Itu

Posted In: , . By Kalam Puncak

"Aduh, mana pula perginya kasut aku ni? Tadi ade je kat sini. C%*@$& mana amik ni!"

Istighfar panjang saya petang tu. Mula-mula tersembul juga sumpah seranah. Mana tidaknya. Elok-elok selesai solat Asar, bila dijenguk di rak kasut, sudah ghaib kasut Adidas Superstar saya warna putih berjalur hitam 3 calit. Walaupun kasut itu kasut bundle dari Irbid, tapi ia tetap istimewa dan disayangi.

Bila dipujuk hati agar bersabar dan kembali tenang, hakikat itu dapat ditelan. "Biarlah. Moga Allah ganti dengan yang lebih baik".

Orang buta yang Allah ganti dengan pandangan hati yang lebih suci

SEGALANYA PINJAMAN

Namun bila difikir-fikir kembali, dalam kehidupan kita memang tiada yang kekal menjadi hak milik diri kita. Kasut itu, duit biasiswa, kamera SLR, komputer, handset dan macam-macam lagi segalanya hanyalah kompenen alat-alat yang Allah pinjamkan supaya dapat digunakan dalam ubudiah kepadaNya. Kata Gusti Allah ;
"Dan Dia telah memberikan kepadamu (keperluanmu) dan segala apa yang kamu mohonkan kepadanya. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, tidaklah dapat kamu menghinggakannya. Sesungguhnya manusia itu, sangat zalim dan sangat mengingkari (nikmat Allah).”
QS. Ibrahim: 34
Hidup di dunia ini segalanya macam loan bank. Cuma loan bank, kalau pinjam kena bayar nilai yang sama dan sedikit bunga, jika tidak guna perbankan Islam. Tapi pinjaman dari Allah, dek kerana RahmahNya, hutang Allah dibayar dengan tunduk dan patuh kepada sistem Syara' yang Dia tetapkan. Ambil Islam dalam kehidupan, baru terlunas hutang piutang tersebut!

Mudah bunyinya bukan? Tapi untuk pada setiap masa merasai bahawa yang dalam poket anda itu bukan wang anda, hampir-hampir mustahil sama sekali.

Kalau tidak, tidak mungkin akan dimaki hamun bila barang hilang. Tak mungkin akan dijuihkan bibir pada peminta sedekah yang datang mengemis. Malahan, tidak mungkin sama sekali akan buat-buat tidak tahu bila panggilan Allah datang, mengajak beramal.

Oh, manusia!

Semalam, bila sudah dilihat-lihat wang di dalam akaun terasa terlebih pula biasiswanya. Huhu. Harus diatur mana pergi aliran wang ini. Kalau tidak bonus yang diterima langsung tiada nilainya di sisi Allah.

Walau berapa nilai budgetnya, walau USD 100, USD 50, LE 100 atau apa-apa sahaja nilainya, tak kira kecil atau besar, pastikan ia sudah awal-awal sekali diasingkan. Bukannya budget beli motor,upgarde lens atau komputer, tapi budget Infaq!

Salam Infaq.

Give a Little - Dawud Wharnsby Ali

 

Segala Yang Baru

Posted In: , . By Kalam Puncak

Bermulanya sesi 2008/2009 bagi pelajar-pelajar perubatan tahun 3 di Universiti Kaherah, masing-masing tampil dengan gaya serba baru. Mana tidaknya, hampir 80% dari mereka ini pulang ke Malaysia.

Pasti ada saja kelihatan, datang ke kelas dengan pakaian yang semuanya baru. Bermula daripada kasut, naik ke seluar, terus ke baju serta beg. Bagi perempuan, harus sahaja tak terlepas tudung, baju, tas tangan dan sepatu yang baru. Segalanya baru. Tak pernah nampak sebelum ini.

Ada juga yang datang dengan laki dan bini yang baru. Yang ini tahniah saya ucapkan. Oh, tak lupa yang ada tunang baru. Moga alam baru yang kamu sudah langkahi ini, menjadi pandu jalan bagi teman-teman yang lain. Pokoknya, harus stabil studi. Lalu pinta sahaja pada Allah, moga Dia berkahi.

Saya juga apabila hendak kembali dari Malaysia minggu lalu, sudah saya persiapkan bahan bacaan saya yang baru bagi tahun ini. Sekotak buku sudah saya sediakan, menunggu waktu untuk berangkat. Namun, izin Tuhan tidak terbawa saya kotak itu ke mari lantaran terlebih muatan. Emirates oh emirates, kenapa 32 kg yang engkau khabarkan, 25 kg sahaja yang engkau benarkan? Apalah nasib, kini mencari-cari saluran agar dapat diposkan kotak buku tersebut.


Terdapat juga teman-teman gen_6 yang targetnya mumtaz, azam yang baru. Tapi bila berhadapan dengan maddah-maddah pelajaran tahun ini, berfikir dua tiga kali lagi. Barangkali misi mumtaz tahun ini amat payah sekali.

Apapun, hadirkanlah niat yang sentiasa diperbaharui untuk tahun ini. Pasakkan matlamat yang jelas untuk terus mara dengan mencari Redha padaNya. Teruskan untuk diperbaharui, kerana niat ini juga kekadang ia boleh lusuh dengan hujan panas kehidupan. Kerana tidak diperingatkan ia larut dalam keliru dan dilema konflik tanggungjawab dan kehendak.

Kita tidak mahu penat dan lelah kita tidak terbayar dengan 'inayah daripada Allah. Bila Mardhatillah tidak dicapai, sia-sialah segala kudrat yang dikerah ke jarum meter maksimum. Langsung tiada nilai di sisi Allah.

Walaupun ramai yang anggap pos kali ini adalah entri yang lapuk, tapi ianya tetap releven kerana niat itu adalah sesuatu yang diukur sepanjang masa oleh Allah. Biarlah muak diperingatkan perkara ini. Asal ia berguna untuk sang mukmin, tidak rugi untuk didengar dan dihadam.

Wallahua'lam.

 

Mumbai ke Dubai?

Posted In: , . By Kalam Puncak

"Ish, sejuknya air ni. Takkan dah masuk sejuk kot?"getus hati bila nak bersuci pagi tadi.

Keluar sahaja rumah ke kuliah seawal jam 7 pagi, angin dingin mengusap-usap kulit. Terus receptor menghantar isyarat sejuk ke otak. "Sejuk giler..".

2 bulan pulang bercuti, kini kembali ke bumi Mesir. Lega rasanya musim panas yang menyebabkan tidak boleh tidur malam akibat rumah yang berkuap, sudah berlalu. Selesa cuaca begini, siang harinya tidak terlalu terik. Tak pijar.

Rupanya sudah masuk tahun 3. Kalau tahun 3 di USIM disebut tahun profesional, tak tahu la kenapa kena profesional. Sejak kaki dijejak ke kelas 2 hari lalu, sebetulnya saya agak terkejut. Ilmu baru yang tak dapat diproses, diterima bertalu-talu. Lalu ia terlonggok dan terus tensi. Mungkin mindsetting yang tidak jelas serta pelajaran-pelajaran tahun lalu yang habis terlupus menyebabkan ini terjadi. Moga Allah bantu untuk saya kembali bertapak di bumi Mesir ini.

Perjalanan baru-baru ini untuk kembali ke Mesir memang menyeronokkan. Saya bersama 3 rakan saya berpeluang untuk transit di Dubai. 3 jam asalnya. Tapi setelah dimohon untuk stop over, 36 jam masa yang kami ada untuk menjelajah Dubai.

Pakar baca peta kami, Nash dan Pepe

Dubai merupakan salah satu negeri daripada UAE, merupakan negara yang mempunyai 90% orang asing. 42.3% % daripadanya adalah India, 17% adalah Filipina selebihnya Orang Putih, Bangladeh dan Pakistan. Terus terang saya beritahu, Dubai hampir kelihatan seperti Mumbai. Anda akan mudah untuk melihat orang India di jalanan, di tempat-tempat peranginan, kedai-kedai makan, salesman, surat khabar dan majalah Tamil serta macam-macam lagi.

Dubai oh Dubai. Kerana terlalu obses untuk memodenkan bangunan habis diimportnya pendatang-pendatang ini untuk bekerja di sana. Harapnya di Kuala Lumpur, tak terlambak pekerja-pekerja asing di sana.

Alhmdulillah Burj El-Arab, Burj Dubai, The Palm sudah dilawati. Kagum tapi hampa. Kecewa kerana kekayaan sebegini tidak dilaburkan pada saudara-saudara Muslim yang amat memerlukan bantuan. Palestin yang menderita tidak ditolong, duit sahaja terlabur untuk pembangunan material yang tidak ke mana. Begitulah kesan kapitalisme di negara-negara Arab oleh barat, dipecah-pecahkan negara lalu disuntik pula doktrin Nasionalisme. Lalu yang mereka peduli hanyalah suku kaum sendiri, kenyang perut anak beranak serta kembung dan berat uncang duit. Inilah yang dapat kita lihat bila Islam itu tidak lagi menguasai alam.

Burj El-Arab, satu-satunya hotel 7 bintang dalam dunia.


Cukup 36 jam, masa dah tiba untuk pulang. Sekali lagi kejutan. Flight was overboard! Kerana masalah teknikal, kami pula jadi mangsa.

Kami terpaksa untuk tinggal sehari lagi di Dubai. Harus diakui, sebenarnya saya tersengih bila diberitahu kami harus bermalam di Dubai. Lega tak perlu balik awal ke Mesir. He he.

Emirates akan menyediakan hotel, serta kupon makanan percuma di sana. Sebagai pampasan, kami diberi tiket percuma yang bertempoh setahun. Ke Dubai lagi! Rezeki kami. Alhamdulillah, kesyukuran dipanjatkan.

Apapun, sekarang sudah masa untuk merancang. Merancang dan merencana. Diri ini perlu pergi lebih jauh supaya sifat mukmin yang sentiasa memperbaiki diri, dapat dipenuhi. Pelajarannya, persatuannya, DnTnya, kesihatannya dan macam-macam lagi harus dikehadapankan. Moga Allah mudahkan.

Masa untuk mengorak langkah!

 

Nak Balik Dah...

Posted In: , . By Kalam Puncak

Sedar tak sedar, sudah mahu pulang semula ke Mesir. Tak sampai 3 hari, saya akan berada di atas pesawat Emirates terbang membelah awan menuju ke barat. Entah sampai bila perkelanaan di bumi anbiya' ini akan diteruskan.

Bila sedar rupanya tak berapa hari saja akan pulang, terus senak perut.

"Aduh nak balik Mesir dah!"

Balik kali ini, terasa ingin sahaja pulang tiap-tiap tahun kalau tidak duduk mengulang peperiksaan. Best bebenor, kata orang perak. Memang seronok. Jumpa kawan-kawan lama, makan masakan umi, shopping baju yang ada saiz empunya diri, turut serta berprogram dan macam-macam lagi. Segalanya membina gelojak diri untuk terus berkampung di Malaysia. Mahu saja minta JPA tukar buat medik di Malaysia. huhu..

Tapi, kerana sudah teramanah pada diri untuk menuntut ilmu kedukunan di bumi Mesir, juga kerna jutaan pengalaman dan ilmu yang akan diraih di sini, angan-angan itu ditepis jauh-jauh.

Syiddu Hellak!

Buntu sebenarnya untuk kemas kini blog dengan idea yang lebih segar. Ditambah lagi dengan pertambahan hobi baru baru-baru ini yang meragut banyak masa untuk terus menerus update Dalam Jiwa Hamba. Salah 1000d atau salah saya? Oh, tak mengapa. Saya mohon maaf pada pembaca, lagi-lagi Kak Diana yang menunggu post berkenaan Fiqh Perubatan Semasa, satu seminar yang saya hadiri 2 minggu lalu. Bukan tidak berkesempatan, tapi Istiqamah saya dijerat oleh kemalasan.

Oh lupa, hampir seminggu berlalu Eid Mubarak. Saya kira masih punya kesempatan untuk mengucapkan Selamat Hari Raya Eidul Fitri kepada umi dan abah, adik-adik, kaum kerabat, sahbat-sahabat, rakan-rakan di Mesir juga Malaysia serta umat Islam sekalian alam. Moga Allah ganjari usaha kamu dalam mencapai objektif Ramadhan yang lalu.

Petikan ucapan Yusuf Al-Qardhawi dalam khutbahnya;

"Jadilah kamu hamba Rabbani, usahlah menjadi hamba Ramadhani".
Adik-adikku yang berposing di tepi kolam, pada raya ke-2

P/S: Ini dia hasil 1000D..abang Akmal jom angkat satu.

 

Masih Ada Waktu

Posted In: , . By Kalam Puncak

Sedikit rasa kekesalan terpalit pada diri. Saya berkira-kira perjalanan Ramadhan saya kali ini, jauh bezanya. Kalau Ramadhan itu orang, serasa saya dia akan malu pada si Ramadhan tahun lepas. Oh, seharusnya saya malu pada diri saya sendiri.

Jika diimbau tahun lalu, saya melalui Ramadhan dalam kondisi yang betul-betul eager untuk memanfaatkannya semaksima mungkin. Mungkin kerana di Mesir, Ramadhan disambut dengan meriah dan penghayatannya begitu mendalam di kalangan masyarakat.

Bermula daripada tarawih, saya sendiri ghairah ke sana sini merasai nikmat solat di masjid famous sekitar Kaherah. Dari Masjid Amru di Misr Al-Qadimah ke Masjid Sayeda Zainab. Pernah bertandang ke Masjid Fatimah di Abbas Aqqad, Masjid El-Fath di Tahrir juga ke Masjid Salam di Hayyu El-Asyer. Kadang-kadang ke Majid Pasha di Manyal dan Masjid Azhar di Husein. Ditawaf masjid-masjid ini, menghayati bacaan para imam. Saya terlepas peluang untuk ke Masjid Rawwas di Abu Rish yang dikata orang enak dan sayu bacaan imamnya.

Sungguh mudah juga untuk melihat orang membaca Al-Quran. Di dalam tremco, metro di perhentian bas, apatah lagi di masjid-masjid, bahkan tidak keterlaluan dikatakan di mana-mana sahaja ada yang memegang Al-Quran. Wujud suasana berlumba-lumba untuk membacanya. Tambahan pula, orang-orang Arab, secara automatik menjadi baik. Seolah-olah disuluh cahaya Ramadhan yang basah dengan iman. Anda akan dapati mereka akan mudah mendoakan kita, memberi juadah berbuka puasa dan banyak juga hadiah akan diperolehi.

Iftar Jamaie

Di jalan-jalan akan direntangkan banner-banner meraikan Ramadhan. Merentangi blok-blok rumah dari kiri ke kanan, penuh di jalanan. Tambahan pula, jualang tanglung-tanglung Ramadhan yang seakan-akan mewarnai kota Mesir yang serba koko ini. Ada juga didirikan khemah-khemah untuk hidangan berbuka puasa dikenali sebagai Maidah Rahman yang akan penuh dengan marhaen tak kira bertaraf sederhana juga miskin serta masyarakat pelajar yang sememangnya bermalasan untuk masak.

Pendek kata, meriahnya Ramadhan di Mesir kerana Ramadhannya sendiri. Tetapi di Malaysia, meriahnya Ramadhan kerana persepsi masyarakat kita yang merayakan Eidul Fitri lebih dari Ramadhan.

Yang penuh, bazar Ramadhan dan shopping complex. Masjid penuh di awal Ramadhan sahaja, itupun setakat 8 raka'at.

Oh, rindunya Ramadhan di Mesir.

Rindu benar untuk Qiamullail di Masjid Amru. Bayangkan ramainya manusia hinggakan pada jam 3 pagi, akan bersesakan orang untuk menggunakan tandas seolah-olah pada waktu itu solat Jumaat! Walaupun puluhan tandas tersedia tapi ia tetap tidak mampu menampung hampir ribuan jemaah yang hadir terutama di penghujung Ramadhan.


Tanyalah mereka yang pernah berada di Mesir pada bulan Ramadhan. Apa istimewanya malam ke 27. Kalau mendirikan Terawih pada malam 27 anda terpaksa hadir selepas asar untuk mendapatkan tempat di dalam masjid. Jika tidak, anda terpaksa solat di bawah bumbungan langit malam. Kedatangan Syekh Jibril sebagai imam ditunggu-tunggu oleh masyarakat Mesir. Walaupun doa Qunutnya dibaca selama lebih sejam, tapi itulah yang melahirkan rasa keinsafan dan lahirnya kesungguhan untuk beramal. Semuanya berebut untuk mendapatkan ganjaran Ramadhan yang tidak ada pada bulan lain.

Kalau ikutkan hati, terasa enggan pulang ke Malaysia pada Ramadhan. Peluang meraikan Ramadhan di Mesir tidak datang selalu. Rugi rasanya tidak diraih peluang ini sebaiknya.

Lailalatul Qadr dalam buruan.

Tinggal 6 hari lagi berbaki. Masih ada waktu untuk mara lebih laju. Peluang meraih Lailatul Qadr masih ada.
"Sesungguhnya kami telah turunkannya (al Qur’an) pada malam al qadr. Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran Malam Lailatul-Qadar itu? Malam al qadr itu lebih baik daripada seribu bulan. Turun malaikat2 dan malaikat Jibril padanya(malam al qadr) dengan izin Tuhan mereka membawa segala urusan. Selamat sejahteralah ia(malam al qadr) sehinggalah terbit fajar (Subuh)."
Al-Qadr; 1-5
Bak kata Taqeyyabella, "Jom cari lailatul qadar sape jumpe dia menang!!"

 

Mercedez dan Rasyidi

Posted In: , . By Kalam Puncak

"Kereta Mercedez kalau kita tengok dari luar, kita gosok-gosok, ketuk-ketuk, bunyi pun tak ubah macam tin milo je. Kalau letak Kancil kat sebelah...kaler pun sama hitam, ketuk-ketuk pun bunyi lebih kurang, nak rasa ape sangatla sepeselnya Mercedez tu?"

Para jemaah Masjid Taqwa, Taman Bertam Indah khusyuk mendengar tazkirah yang ala-ala ceramah dari mimbar. Ustaz Mutallib dengan penuh wibawa dalam nada humor bersungguh-sungguh meraih perhatian pendengar.

"Memangla tak ada bezanya. Naiklah bawa, baru tahu bezanya. Baru tahu tinggi rendah Mercedez berbanding Kancil. Macam tulah, Al-Quran. Kalau tak dibaca, tidak digali sumber asli itu, jauh sekali mengamalkan, memanglah tak terasa hebatnya Mukjizat teragung itu!"

Terangguk-angguk para jemaah mengiakan. Saya pun turut sama gerakkan kepala turun naik.

Jarang boleh dilihat masjid di Malaysia diimarahkan sebegitu rupa. Ramai hadirinnya. Padat jadual dengan ceramah, kuliah dan tazkirah. Tahniah kepada AJK Masjid Taqwa(walaupun pakcik-pakcik tak baca, tapi saya hadiahkan juga kredit ini) termasuk bapa saya sekali.

Kiranya terawih bukan sekadar jadi ibadah ritual, tapi terisi dengan percambahan ilmu dan pencerahan fikiran. Moga dari itu akan hadir ketundukan dan penyerahan dalam bentuk kefahaman yang lebih sahih pada Islam, Insya Allah.

PACARAN DAN CINTA

Sebenarnya bukan hendak berceloteh berkenaan Masji Taqwa, Taman Bertam Indah. Tidak mengapa, akan saya muatkan dalam entri yang lebih khusus. Cuma mahu berkongsi bahan bacaan saya berkenaan cinta dan pacaran.

Belum dibaca lagi. Dalam senarai menunggu

Buku Nikmatnya Pacaran Setelah Pernikahan ini dicadangkan oleh seorang teman dalam blognya.

Buku yang panas dan dicari ramai

Kesemua buku ini dibeli sebulan yang lalu, namun saya baru selesai membaca sebuah sahaja. Aku Terima Nikahnya.

Saya bukan kepingin mahu menikah, tapi sekadar merujuk dan membina mindsetting agar mudah dikemudian hari. Dipaparkan dalam ketiga-tiga buku ini, hidangan pengalaman orang-orang lama yang sudah berumah tangga dan terlibat dalam lingkungan dakwah yang saya rasa cukup berharga untuk kita kaut sebanyak mungkin. Panduan buat kita.

Mungkin Rasyidi dan Alia perlu selak dan bedah buku-buku ini. Tahniah buat kalian berdua. Moga boleh tumpang makan di rumah di saat kebosanan.

Sat, adikku menangis lagi.

 

Badar Al-Kubro

Posted In: , . By Kalam Puncak

Hari ini hari yang benar-benar bersejarah bagi umat Islam. Malah ia merupakan turning point kejayaan Islam.

Hari ini tanggal 17 Ramadhan. Ulang tahun Badar Al-Kubro. Besar peristiwa ini dalam sirah kebangkitan Islam dan seharusnya diteliti oleh seluruh muslimin dan diambil inti patinya secara praktikal.

Mari kita soroti entri Roslan SMS berkenaan Badar Al-Kubro. Cukup berisi;

Kemenangan Badar yang ditunggu-tunggu

Esok 17 Ramadhan adalah hari Peperangan Badar, hari dimana Rasulullah saw mengetuai 313 orang sahabat untuk bertempur dengan lebih 1,000 orang musyrikin Mekah untuk mempertahankan aqidah Islam dan survival ummah. Badar berakhir dengan kemenangan buat Islam, Badar menyaksikan betapa saf Islam yang dipimpin Rasulullah dengan dinaungi pertolongan Allah swt telah mencapai kemenangan besar sehingga menundukkan musuh-musuh Allah, dan menyuburkan bumi Islam untuk berkembang luas.

Tuan Guru Hj Abd Hadi Awang merakamkan di dalam kitabnya “Fiqh al Harakah dari Sirah Nabawiyyah”:

Peperangan Badar telah mempamirkan secara praktikal keteguhan iman para sahabat, satu tanzim yangs angat baik dan jihad yang penuh pengorbanan

Dan menurut Tuan Guru lagi antara pengajaran yang boleh dipetik dari peristiwan Peperangan Badar ini adalah bahawa:

Para Mujahid Islam berperang dengan penuh keimanan dan bersedia mengorbankan apa sahaja. Semua tugas dilaksanakan dengan hati yang ikhlas dan berlumba-lumba mengerjakan amal salih tanpa terasa dipaksa.

Alangkah bertuahnya kita dalam gerakan Islam hari ini kiranya semangat dan pengorbanan Badar itu bersarang dalam hati kita masing-masing. Dizaman yang penuh mehnah dan pancaroba ini sudah pastilah kemenangan Badar sangat kita tunggu-tunggu dan nanti-nantikan. Badar membuktikan ketaatan para sahabat kepada Rasulullah selaku pemimpin dan kecintaan serta keimanan menebal terhadap Allah swt.

Di dalam kitanya itu Tuan Guru merakamkan:

Seorang sahabat yang bernama Auf bin Harith bin al Ghafra berkata (kepada Rasulullah saw): “Apakah perkara yang menggembirakan Tuhan apabila dilakukan oleh hambanya?” Rasulullah saw bersabda: “Mengeluarkan tangan menghadapi musuh dengan terbuka”.

Apabila mendengar jawapan Rasulullah beliau terus membuang perisainya dan mengambil pedang memerangi musuh sehingga gugur syahid (Allahuakbar!)

Arahan Rasulullah saw supaya menyerang musuh dilaksanakan dengan penuh keimanan.

Dalam ketiadaan Rasulullah saw, maka kepimpinan digalas pula oleh para ulamak, yang sewajarnya memimpin dengan tidak lekang jiwa dan semanagat serta komitmen mereka terhadap perjuangan suci ini. Segala tutur, fikir dan geraknya mestilah berpandukan al Quran dan Sunnah, sebagaimana yang diwarisi dari Rasulullah saw. Kita yang pasca Badar ini perlukan panduan, dorongan dan suntikan semangat dari mereka kerana medan tempur kita hari ini semakin luas dan gawat, jika tidak kita berhati-hati kita pasti tewas dan tergelincir sebelum bertempur.

Juga esok 17 Ramadhan dikenali dalam kalendar Islam sebagai Hari Nuzul Quran, esok menurut lipatan sirah adalah hari dimana al Quran diturunkan kepada Baginda Rasulullah saw di Gua Hira’ untuk disampaikan kepada umat manusia, bukan untuk sekadar dibaca dan disimpan di rak atau peti kaca, tetapi ia untuk dilaksanakan dijadikan hukum tertinggi untuk menyusan kehidupan masyarakat dan Negara.

Betapa indahnya jalinan Nuzul Quran dan Badar ini bagi kita yang berjuang menegakkan kalimah Allah swt ini. Quran inilah hukum tertinggi kita, kerana Quran inilah kita tegak berjuang pada hari ini, dan Badar adalah contoh komitmen dan kesediaan kita untuk berjuang mempertahankan al Quran ini walau apa yang bakal berlaku ke atas diri kita.

Benarlah firman Allah swt:

Ingatlah ketika kamu memohon pertolongan kepada Tuhanmu lalu diperkenankannya bagimu, sesungguhnya Aku akan mendatangkan bantuan kepadamu dengans seribu malaikat yang datang berturut-turut. Dan Allah tidak menjadikan melainkan sebagai khabar gembira dan agar hatimu menjadi tenteram kerananya, dan kemenangan itu hanyalah dari sisi Allah,s esungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

Ayuh kita menuntut kemenangan sebenar sebagaimana yang dijanjikan oleh Allah dan Rasul Nya itu.

P/S: Entri ini dipos semalam dalam blognya. Kredit untuk beliau.

 

Tidak Tinggal Kecuali?

Posted In: , . By Kalam Puncak

Pagi tadi, dalam satu kuliah subuh, saya dengar kembali hadis yang dibacakan Ustaz Abdul Hadi Bin Othman satu masa dahulu di MATRI;

"Daripada Ali menyatakan bahawa Rasulullah s.a.w ada bersabda yang bermaksud: Akan datang ke atas manusia satu zaman ketika itu Islam tidak ada yang tinggal kecuali hanya pada namanya dan al-Quran tidak tinggal kecuali pada tulisannya, masjid-masjid mereka begitu indah namun ia kosong daripada petunjuk, ulama mereka tergolong daripada kalangan manusia paling jelik yang wujud di bawah langit. Daripada kalangan mereka lahir fitnah-fitnah dan akan kembali kepadanya".
(H.R Baihaqi)
Allahu Akbar. Hebatnya Rasulullah. Bicaranya adalah wahyu. Biarpun tidak punya alat penilik waktu, namun wahyu Allah melangkaui zaman. Direncana sudah perihal umah manusia akhir zaman yang hanyut dalam ombak Jahiliyah, jauh Islam dari kehidupan.

Muslim, tapi Muslim kad pengenalan. Nama saja Islam, namun tatacara Kufur yang menguasai kehidupan. Usah dipertikai Asy-Syahid Syed Qutb, yang menyebutkan bahawa umat Islam sekarang berada di lembah kehancuran. Kalau Al-Quran hanya sekadar menjadi perhiasan di dinding dan penyeri almari mewah, ia sama sekali tidak akan menjadi petunjuk dalam kehidupan.

Indah manapun nama si fulan, cantik manapun resam-resam khat, jika hidayah tidak dijadikan petunjuk dan jika Islam tidak mengatur kehidupan, apalah yang ada untuk dipersembahkan kepada Allah di Hari Yang Pasti Terjadi.
"Hari kiamat. Apakah hari kiamat itu ? Tahukah kamu apakah hari kiamat itu?"
Al-Haqqah: 1-3
Masjinya indah, tapi rohnya tiada. Jutaan ringgit terbelanja, namun natijahnya tiada.

TENATNYA UMMAH

Saya semalam ketika berbasikal ke masjid untuk berbuka puasa, tiba-tiba dipintas oleh sebuah kereta Waja dipandu oleh seorang lelaki bersama seorang wanita muda di sebelahnya. Alangkah terkejutnya saya apabila melihat mereka sempat bercumbu-cumbuan sambil memandu. Panas telinga melihat mereka dari jauh. Bulan Ramadhan pun hendak dipuaskan nafsu sebegitu rupa. Terasa macam kalau ada bumper car, mahu saja melanggar dari belakang. Akhirnya, memujuk hati, mungkin mereka itu laki bini(walaupun macam tiada).

Cikgu saya baru-baru ini, telah dijemput menyampaikan motivasi di sebuah sekolah di Perlis. Ceramahnya memang begitu menusuk hati. Diiznkan Allah, selesai berceramah, dia menerima sebuah SMS berbentuk pengakuan daripada seorang pelajar perempuan;
"Cikgu saya ini rasa berdosa sangat. Sepanjang 2 tahun ini saya telah berzina sebanyak 15 kali. 2 orang daripada mereka adalah abang dan adik saya sendiri"
Allahu Akbar, rosaknya masyarakat sekarang. Biarpun hanya cebisan kisah dari drama umat, tapi ia cukup menggambarkan betapa tenatnya umat di akhir zaman.

Semalam, saya berpeluang untuk ke Sek. Men. Keb. Dato' Onn di Bagan Ajam. Jemputan diterima daripada Cikgu Rozaini, kawan Abah, supaya dapat berkongsi sedikit pengalam dengan adik-adik di sana. Sampai saja di sana, dipinta menjadi imam. Alhamdulillah, seronok rasanya memberi dan berkongsi. Tenungan mata mereka dan tumpuan yang dipusatkan benar-benar membangkitkan rasa puas. Besar harapan agar mereka-mereka itu dewasa dengan kesedaran dan kefahaman yang sahih tentang Islam.

Tidak lain tidak bukan, hanya dengan Tarbiyahlah segala ini akan terhasil.
"Tarbiyah fi aidikum fi aidikum faqad"
P/S: Saya baru kembali dari MATRI setelah ke sana selama 4 hari. Sekali lagi Dalam Jiwa Hamba dibiarkan muram tanpa berita. Mungkin sibuk sangat dengan 1000D. =)

 

Rahmah Sudah Nak Berlalu

Posted In: . By Kalam Puncak


Yang jalan lenggang-lenggang
lincahkan melangkah
Yang naik basikal, tukar naik motor
takpun motokar
Yang guna gear 1, jangan tunggu-tunggu
naikkan gear
Biar sampai gear 10 pun tak apa
janji jangan turun balik

Ramadhan berlalu dah 10 hari
Perhebat amalan perkayakan kebaikan
Moga title celaka tak terlekat
di tubuh


Allahu Akbar, cabaran puasa di Malaysia..
tak terasa Ramadhan
tak semeriah di Mesir

 

Laungkan Slogan

Posted In: , . By Kalam Puncak

Berapa hari ya? Eh, ya Allah! Sudah 11 hari.

11 hari Dalam Jiwa Hamba dibiarkan berdebu. Maaflah aku oh Dalam Jiwa Hamba. Tak sempat hendak ceriakan dirimu sepanjang perkelanaan ini.

Harus diceritakan di sini, saya sebernarnya 11 hari tidak pulang ke rumah. Merantau dari rumah turun ke KL. Kemudian melintang sambil mendaki, langsung ke Kuala Terengganu. 2 hari di sana, kembara diteruskan ke Kelantan.

Alhamdulillah, walau ribuan duit dihabiskan, walau dalam kepenatan berpuasa saya bermusafir, walau hari pertama Ramadhan berbuka di rumah orang, walau terpaksa beberapa kali terawih di dalam bas, namun saya puas. Bertemu puluhan teman, juga mengutip mutiara berharga dari mereka.

Terima kasih sahabat-sahabat, pakcik makcik, kawan-kawan dan mereka yang mudahkan urusan musafir saya. Moga Allah ganjari jasa baik kalian serta gandakan dalam berkah Ramadhan ini.

YA RAMADHAN

Rupa-rupanya sekejap saja masa berlalu. Ramadhan yang lalu rasanya baru bertemu seketika lalu. Sedar-sedar hari ini sudah masuk hari kelapan kita berpuasa. Allahu Akbar! Apa yang sudah aku lakukan untuk Ramadhan ini?


Ramadhan ini datangnya dalam pakej. Kalau sudah datang dalam pakej tidak boleh hanya diambil satu tinggal yang lain. Hasilnya tidak setimpal. Impaknya tidak maksima.

Hari itu, di Pertama Kompleks, ketika lama menunggu henset dibaiki, si Cina itu suruh pergi minum dulu. Balas Sahel, "tak boleh la tokei, puase la."

"Oh ya ka, sori..sori. You puase penoh ka? Kasi tahu betul-betul".

"Ya la, kami olang baek-baek ma, tarak tinggal-tinggal".

"Bagus la, tapi you tak boleh tahan makan saja, you kena puase mate skali oo".

Kalau si cina tahu Ramadhan ini datang dalam pakej, apakah si Melayu Islam tidak sedar akan hal ini?

"Barangsiapa yang berpuasa dengan penuh keimanan dan mengharapkan keredhaan Allah, maka dia akan diampuni dosanya yang terdahulu"
(HR. Bukhari – Muslim)
LAUNGAN IHYA RAMADHAN

Ayuh kita laungkan slogan 'Ihya Ramadhan'. Perjuangkan ini dalam sebulan tempoh berkampung di dalam Madrasah Ramadhan. Kalau dalam PKR slogan 'REFORMASI' manakala dalam UMNO dengan 'HIDUP UMNO' telah menjadi pembakar semangat mereka untuk terus berjuang, maka semarakkanlah syu'ur kita dengan rasa penuh keimanan untuk terus bermujahadah dalam Ramadhan.

Laungkanlah dengan nada kamu sendiri. 'IHYA RAMADHAN'! 'IHYA RAMADHAN'! 'IHYA RAMADHAN'!
Ramadhan - Ramli Sarip

 

Belengu Jajahan

Posted In: , . By Kalam Puncak

Rupa-rupannya memang tempat kita menulis mempengaruhi karya kita. Saya memang tidak berapa percaya. Tapi sejak saya pulang ke Malaysia, saya rasa pendapat ini berasas.

Saya sendiri untuk meneruskan penulisan dalam blog ini agak kontang idea. Mungkin di Mesir, apabila kerap mendampingi kelas-kelas tafaqquh, juga melazimi pembacaan buku serta blog, ada saja yang terlintas untuk disampaikan. Patutlah Faisal Tehrani apabila menulis Bedar Sukma Bisu, sebahagian besar masanya dihabiskan di Chiang Mai. Ada mood, kata orang.

Tak apalah, tulis sahaja kalampuncak. Kalau ada manfaatnya, moga sahabat yang lain peroleh tempias hujan manfaat.

Sedikit semperna MERDEKA

****
MERDEKA

51 tahun usianya. Apa kata orang? Merdeka?

Ish, merdeka yang masih jauh. Kalau hanya bumi bertuah Malaysia ini, bebas secara rasmi dari cengkaman kapitalisme British 31 Ogos 1957, tapi belenggu sekularisme serta bahana nasionalisme ganas membaham jiwa dan pemikiran anak bangsa, khasnya yang Muslim, jangan bilang inilah kemerdekaan yang kita agung-agungkan.

Juga kalau diri ini terasa masih terus merdeka tanpa ada rasa perhambaan dan ketundukan pada Rabbu Jalil, kalianlah yang pada malam 31 Ogos nanti akan terjerit-jerit seperti lagak manusia bodoh kerana tidak memahami erti kata merdeka yang sebenarnya!

Pada teman-teman sekalian, selamilah rasa merdeka ini dengan rasa perhambaan pada Tuhanmu. Dengan itu, kalian menjadi mulia. Mulia di sisi Rabbi.

 

Pertamanya saya mahu memohon maaf siap-siap. Saya betul-betul tak dapat tahan diri saya dari tidak mempolitikkan blog Dalam Jiwa Hamba. Oh, benar...penangan P. 44.

Kalau kawan-kawan dengar dan baca dari semua saluran media arus perdana, maka pasti anda akan mendapati diri ini muak serta mual dengan berita yang dipaparkan.

Saya bukan apa tapi bosan dengan tipu helah busuk mereka yang berhati bangsat. Tidak peduli halal haram, langsung tidak ambil pusing nilai syara'. Lalu, yang dijaja adalah fitnah, yang ditabur adalah janji palsu dan yang diperlihatkan adalah kepincangan semata-mata.

"Mereka merancang (tipu helah), dan Allah jua merancang, dan Allah jugalah sebaik-baik perancang (tipu helah)."
Entri kali ini membawa teman-teman pembaca untuk membawa kisah-kisah yang tidak akan didengari melainkan apabila anda sendiri turun ke Permatang Pauh. Kelakar pun ada, tapi sebenarnya kasihan. Itu akibatnya jika hati tertutup, enggan didokong akan kebenaran.

Kisah 1;

Antara taktik perayu undi BN adalah dengan menelefon rumah ke rumah. Terjadilah satu perbualan antara seorang perayu undi dengan penduduk Kampung Belah Dua, Permatang Pauh.

Perayu Undi (PU) : Assalamuaikum

Penduduk Kampung(PK) : Wa'alaikumsalam, ya nak cakap dengan sapa?

PU : Apa abaq pak cik? Ni, saya ni wakil dari BN ni. Ni Haji S ke ni?

PK : Ya, ya. Ada apa?

PU : Pak Cik tau kan 26 Ogos nanti ada pilihanraya. Ni nak abaq...(diteruskan cakap-cakap mempromosi BN)

PK dengar dengan tenang tanpa bantahan.

PU : Pakcik kenal Ariff Shah?

PK: Kenal..

PU : ...bla...bla (terus memuji dan mempromosi Ariff Shah). Pak Cik nak undi sapa nanti?

PK : Pakcik undi Anwar Ibrahim la!

PU : er....

Kisah 2;

Di Kubang Semang, Datuk Seri Najib B. Razak datang untuk menemui penduduk di sana. Najib dibawa dengan kereta mewahnya dan ramai pula yang menyambutnya.

Turunnya beliau daripada keretanya, dia disambut dengan laungan booo dan jeritan "Altantuya, Altantuya. Mongolia, Mongolia".

Kerena terlalu tertekan, beliau terus masuk kembali dalam kereta. Tidak tunggu lama, kereta itu terus beredar.

Kisah 3;

Kisah ini kisah Najib juga.

Di Kepala Bukit, Najib solat bersama pasukannya di satu Masjid di sana. Kemudian, beliau minta untuk diberi peluang agar dapat berucap sepatah dua.

Si Imam enggan membenarkannya. Katanya, "Kalau saya bagi nanti, satgi orang pas mai mintak, pastu mai pulak orang adil mintak, habis pecah orang kampung saya."

Tok Imam jawab begini sahaja kepada TPM. Najib tak tunggu lama terus beredar.

Syok tengok gambar ini. Sehelai banner di Kampung Pertama
Lebih gambar, klik sini

Kisah 4;

Seorang tok siak di Ceruk Tok Kun, kampung DSAI bila ditanya tentang tuduhan liwat DSAI, berkata,
"Kalau hangpa mai letak pistol kat kepala aku, hangpa tembak mati, tak dak aku nak percaya punya Anwar liwat."
Katanya lagi sepanjang berbelas tahun berkecimpung dalam arena Tok Siak ini, kalau DSAI pulang ke kampungnya walaupun pada pukul 2 pagi, beliau tetap solat berjemaah di masjid.

DSAI diliwat? Sapa nak percaya!

Kisah 5;

Ini cerita terbaru saya dengar semalam.

Ust. Ramlang Porigi, antara imam yang menjad saksi dalam upacara sumpah Saiful Bukhari semalam mengumumkan bahawa dia dipaksa untuk berbuat demikian.

Ust. Ramlang dibawa tanpa pengetahuannya ke Masjid Wilayah Persekutuan dari Permatang Pauh. Sesampainya dia ke sana, dia diarahkan dan dipaksa menjadi saksi atas persumpahan si Saiful.

Semalam di Kampung Belah Dua, Permatang Pauh, Ust. Ramlang sendiri bercakap di hadapan ribuan hadirin yang hadir memberitahu perkara tersebut.

****
Kalau nak cerita banyak sangat. Seronok juga, sebab saya sendiri tidak pernah rasa suasana sebegini. Bilamana surat khabar menggila, berita TV juga bertipu helah, rakyat yang percaya adalah mereka yang sasau, tidak reti beza al-Haq dan al-Batil.

Moga Allah kurniakan kejayaan kepada mereka yang perjuangkan lunas-lunas Islam. Walaupun masih jauh kemenangan Islam di Malaysia ini, tapi ini memberi sedikit sinar bahawa keadilan dan kebenaran itu tetap menjadi agenda perjuangan.

Bersama-sama solat hajat. Ayuh pohon doa!

 

Hari Al-Quds Sedunia

Posted In: , . By Kalam Puncak

Semalam awal pagi saya dapat sms dari seorang sahabat di Mesir bunyinya begini:

"Salam, 21 August, rememberance of al-Quds day. Lets reflect on our awareness of it! Make al-Qudsas our issue today. Ana bihibbu Falatini!"
Oh, hampir lupa saya. Hari yang sepatutnya mereka yang tumpang rasa derita mereka di sana. Mereka yang telah menginfaqkan bukan sahaja diri mereka malah keturunan mereka dalam mempertahankan bumi Paletin.

Tidak mengapalah walaupun sehari terlewat. Ada baiknya saya kongsikan juga peristiwa yang tersirat di sebalik tanggal 21 Ogos ini. Namun penulis asal artikel ini tidak pula saya ketahui.

Maka saya sisipkan bersama dalam entri kali ini emel yang menghuni inbox saya hari ini;

Al Aqsa di bakar pada 21 ogos...

Tanggal 21 Ogos merupakan tarikh yang amat penting dalam lipatan sejarah umat Islam. Apa tidaknya, Persidangan Pertubuhan Islam atau lebih dikenali dengan OIC lahir kerananya. Apakah yang berlaku sehingga persidangan ini tercetus?

Pada 21 Ogos 1969, seorang lelaki berbangsa Australia bernama Dennis Michael Rohan telah membakar Masjid Al-Aqsa. Api menyala besar dan membakar tembok dan mimbarnya yang besar (mimbar Solahuddin). Api marak dengan dasyat sekali seolah-olah seluruh Masjidil Aqsa akan musnah ketika itu. Sehinggakan pihak bomba juga tidak hadir menghulur bantuan. Tetapi Allah telah menyelamatkan Masjid Al-Aqsa dan melindunginya. Akhirnya api dapat dipadamkan.

Setelah itu orang-orang Yahudi membuat pengadilan pura-pura terhadap Dennis Michael. Michael mendakwa bahawa dia diutus Allah untuk melakukan pembakaran itu sesuai dengan berita dari Kitab Zakaria. Kemudian, Yahudi membebaskannya dengan mengatakan Michael ‘gila’. Maka, atas sebab itu, Michael tidak dapat dipertanggungjawabk an atas kejadian tersebut. Negeri-negeri Muslim seluruh dunia bangkit mempertahankan tempat suci mereka dan mengecam perbuatan keji terhadap Al-Aqsa.

Maka sejak itu 21 Ogos setiap tahun menjadi Hari Al-Quds sedunia. yang disambut sebagai tanda memperingati tragedi pembakaran masjid Al-Aqsa yang dibakar. Tragedi tersebut merupakan catatan sejarah yang paling menyedihkan dalam sejarah umat Islam terhadap masjid Al-Aqsa yang disucikan. Begitulah nasib tanah suci Umat Islam yang ketiga setelah dihuni oleh rejim Zionis.

Isu Palestin merupakan isu ‘Akidah yang selayaknya dipertanggungjawabkan bagi sekalian umat Islam kerana kedudukan Masjid al-Aqsa sebagai tanah suci ketiga dalam Islam, Kiblat pertama umat Islam, Tanah Anbiya’ dan pusat pemerintahan dunia Islam seperti yang dirakamkam dalam Hadis Rasulullah. Bagi masyarakat bukan Islam, isu Palestin menggambarkan ketidakadilan dan kezaliman rejim terhadap bangsa Palestin yang perlu sama-sama dibela dan diperjuangkan.

 

P. 44

Posted In: , . By Kalam Puncak

Oh, begitu susah sekali rasanya untuk update. Saya berkira-kira untuk sentiasa kemas kini blog ini setiap 3 hari. Namun, atas sikap malas dan istiqamah yang masih tidak kukuh lagi, inilah akibatnya. Mujur saja tidak berhabuk.

Sekarang ini cuti 2 bulan saya. Juga cuti sekolah di Malaysia dan musim kenduri. Jemputan hingga 3 ke 4 kenduri sehari. Kalau sudah 8 saya ingat buleh celen Phelps. Tak lupa juga musim kempen Pilihan Raya Kecil Permatang Pauh, kampung saya.

Saya ini bukan peminat tegar politik. Bukan jua pejuang barisan depan Anwar Ibrahim. Cuma bila orang sekeliling saya, termasuklah sepupu-sepupu, mak dan ayah saudara serta kerabat keluarga yang lain, dah semangat-semangat sangat, saya juga terpaksa ambil pusing.

Rasa masing-masing dah boleh agak suasana di sini. Cukup panas.

Kini, perang bendera sengit berlaku di kawasan P. 44 Permatang Pauh. Tak lupa dengan tertubuhnya bilik-bilik gerakan serta ceramah-ceramah. Hinggakan saya pun duk pulun datang ceramah DSAI.

Huhu, saya harap tak ada pembaca yang kata saya ini hard-core fan DSAI. Nak buat macam mana, kampung saya.

Saya cuba nak beli baju ini, tapi saiz saya sold-out. Design oleh AMK Kg Belah Dua.
Bahagian hadapan


Bahagian belakang

Cuma saya risau satu saja, bila dah kelam kabut ambil cakna tentang pilihanraya kecil ini lupa pula tentang persediaan Ramadhan yang tinggal tak berapa hari lagi. Kacau benar rasanya fokus menempuh Madrasah Tahunan ini.
"Ya Allah, sampaikan kepadaku Ramadhan!"

 

Bila Bonda Berbicara

Posted In: , . By Kalam Puncak


Oh sekian lama tidak kemas kini blog, akh
irnya saya punya kesempatan. Pada Allah saya ucapkan syukur.

Kali ini saya kirim lanjut surat samaran saya untuk teman-teman yang terpaksa pulang kembali ke Mesir lebih awal (sekiranya sudah pulang) atau teman-teman yang terpaksa lebih lama tinggal di Mesir untuk menduduki Dur Thani (repeat paper). Moga Allah mudahkan urusan kalian di sana.

Rabbuna sahhillakum.

BILA BONDA BERBICARA

Oleh: Kalam Puncak

Atas nama kasih dan sayang serta rasa rindu yang berat dibendung, bertitik tolak atas kecintaan kerana Allah maka Ibu lafazkan kalimah yang sarat dengan mahabbah, ucapan yang dilafazkan bukan kerana adat tapi kerna ibadah, Salamullahi Aleikum Warahmatullahi Wabarakaatuh.

Moga anakanda senantiasa berada dalam lembayung redha dan maghfirah Rabbnya.

Ibu baru dengar dari bapamu berita dari bumi Mesir ini. Berita tentang sekolah kamu dalam ilmu dukun ini. Ibu sedar peritnya anakanda sungguh-sungguh dalam studi di sana. Namun, apakah daya. Kalau Tuhan masih belum izin dikecap sukses dalam peperiksaanmu, usahlah anakanda merasai bahawa segala-galanya sudah berakhir.

Ibu tahu yang Ibu ini bukan orang-orang bijak. Tidak pernah jejak kaki ke sekolah menengah. Gagah-gagah juga tahu baca. Tapi Ibu ini tahu putus asa ini tidak termaktub dalam sifat-sifat orang mukmin. Malah tergolong dari mereka yang kufur.

Oh anakku,

Kalau kau kira bahawa nasihat Ibu ini boleh kau rangkul lalu dipeluk erat buat bekalan dirimu, maka dengarlah. Bangkitlah anakku..

Usahlah kau kusutkan kepalamu dengan kegagalan lalu. Buang jauh-jauh. Lalu kau buka kembali lipatan baru walaupun hanya selembar kecil. Ya, masa yang kau ada sekarang mungkin menghimpitmu, dengan timbunan kitab kuliah yang belum diselak ditambah pula kawan-kawanmu yang nampak seolah-olah jauh padamu tapi ingat semua ini perlu bermula dari diri engkau nak, dari dirimu!!

Mungkin kau nampak orang seolah-olah tidak peduli akan kegagalanmu. Tidak! Tidak sama sekali-kali. Teman yang lain berkongsi duka yang sama, umpama mukmin. Walau di kaki lukanya, namun di tangan pijarnya terasa. Jangan segan-segan pinta bantu dari mereka. Tak termampu beban itu ditanggung sendirian. Lantas teman yang dekat itulah kau damping, kau ambil manfaat dari mereka.

Kami sekeluarga acap kali mendoakanmu. Ibu ini sendiri selalu sebut nama anak-anak ibu termasuk anakanda yang dikasihi. “Ya Allah, Kau kurniakan kejayaan kepada anak-anakku, si fulan, si fulan dan si fulan...”. Doa kudus dari Ibumu yang kejauhan. Yang punya harapan yang besar, tidak hanya jayanya di dunia jua di akhirat.

Anakanda yang Allah muliakan,

Kekangan masa mungkin jadi halangan terbesar bagimu. Tapi kau harus ingat, kalau dikatakan nyawamu sudah sampai ke pangkal pinggang, jangan jadikannya alasan buatmu untuk berhenti amalmu kepada Allah. Kalau sisa seminggu ini sahaja berbaki, jangan jadikannya alasan untuk engkau kembali bangun. Tinggalkanlah laman maya itu, bual-bual kosong malah mengelamun itu kau buang jauh-jauh. Bisikan-bisikan syaitan untuk berserah sahaja, kau usir jauh-jauh kerana itulah jarum syaitan yang halus.

Ingatlah anakku, para cerdik pandai ada berujar,“Kejayaan yang sebenarnya ialah kejayaan yang dibina di atas puing-puing (serpihan dari keruntuhan) kegagalan”.

Duhai anak yang tercinta,

Saat Ibu tulis surat ini, dalam limpahan cahaya lampu minyak tanah, dapat Ibu lihat wajah ayahmu yang kepenatan. Letih membanting tulang mengurus bendang di kampung. Penatnya berbaloi jika dapat dia lihat kejayaanmu. Menjulang sukses yang berkah. Berkah yang datang dari kepatuhanmu pada Tuhanmu. Anakanda, pada Allahlah engkau berserah setelah segalanya engkau usahakan.

Warkah ini Ibu akhiri dengan iringan doa dan harapan.

“Ya Allah, Engkau kurniakan raja segala cekal dan ratu segala tabah untuk anakku menghadapi ujian yang berat ini. Campakkan rasa ketundukan dalam dirinya agar usahanya terpimpin dalam acuan syara’Mu. Ya Allah, padaMu kami berserah dan padaMu kami memohon pertolongan. Perkenankanlah”.
Yang Ikhlas,
Bonda

 

Akhirnya Tiba Hari Nan Ditunggu

Posted In: , . By Kalam Puncak


Hari ini harinya. Masa yang ditunggu sekian lama.

Saya sekarang berada di terminal 2 di Lapangan Terbang Antarabangsa Baru Kaherah bersama 3 sahabat lagi. Sabar menanti kerenah burung besi itu yang degil, enggan hinggap di sangkar tepat waktunya. Barangkali lewat 3 jam dari waktu asal.

Sebenarnya waktu bertolak adalah 7.30 petang, waktu Mesir. 4 jam perjalanan, transit pula di Dubai. Kemudian 9 jam bersabar di situ, sebelum bertolak pukul 9.00 pagi waktu Dubai. Dijangka tiba pula di Bumi Bertuah Malaysia jam 11.30 malam. Hai, lama betul..

Cuba gagah-gagah pukul gambar guna komputer riba Nasrullah di Mathor Gadid

Doakan perjalanan kami sahabat-sahabat sekalian. Moga selamat tiba ke destinasi.

"Bismillahi tawakkaltu 3alallah la haula wala quwwata illa billahil
3alyyil 3azim"

 

Teka Teki Teka Tekuk

Posted In: . By Kalam Puncak

Lusa . Sabtu. Ya, lusa la tu. Jam 7.30 petang waktu Mesir. Aih, tak sabar sangat-sangat.

Kalau sebelum ini, dah termimpi-mimpi. Nampak ummi abah. Nampak adik-adik. Nampak rumah corner lot tu. Nampak sekolah. Memang tak tertahan. Tapi sabaq sat na, lusa je.

Maka belayarlah kapal besi itu di lautan awan. Membelah langit terbang ke ufuk timur.

Yang tak tahan, Emirates tu. Alhamdulillah, syukur.

Di sini saya kongsi bersama pembaca-pembaca sekalian berkenaan teka teki yang diajukan oleh 'Ammu Said, drebar kami dalam Jaulah Matruh Siwa. Memang terpukul. Walau satupun soalan, langsung tak terjawab.

Maka, dengan ini jawab-jawablah ya.

SOALAN 1:

4 makhluk yang Allah ciptakan tanpa rahim(tak susah-susah ibu nak kandung).

SOALAN 2:

a)Benda apa yang Allah ciptakan kemudian dita'zimkan?
b)Benda apa yang Allah ciptakan kemudian dihinakan?

SOALAN 3:

a)Kaum apa yang cakap benar masuk neraka?
b)Kaum apa yang cakap tipu tapi masuk syurga?

SOALAN 4:

Ayat apa yang diturunkan dalam Al-Quran;
a) 2 kali turun, sebahagian turun di Mekah dan sebahagian lagi turun di Madinah?
b)2 kali turun di Mekah dan Madinah, ayatnya sama?

SOALAN 5:

Pokok apa yang padanya 12 dahan, setiap dahan ada 30 daun. Kemudian ada 5 buah, terlindung 3 dibawah bayang manakala 2 terpancar terus padanya sinar mentari?

SOALAN 6:

Apakah gerangan yang bernafas tanpa roh?

Ha, jangan garu kepala. Soalan ini datang dari drebar bas tau. Malu kita, adik kakak tak boleh jawab.

Tak usah diskusi, cuba jawab sendiri.

Jawab, jangan tak jawab. Jawab sekerat pun tidak mengapa. Karangkan jawapannya pada ruangan komen, atau klik sahaja awan hitam di bawah ini. Elak-elak jawab di kotak jerit ya.

Sat, nak pack barang jap...

 

Sebuah Rumah Syaksiah

Posted In: , . By Kalam Puncak

Saya satu petang, sambil duduk-duduk menghirup teh suam teringat cerita lampau. Waktu berprogram dulu. Berbekas perbincangan kami tentang maudhu' LDK itu.

Lukiskan rumah syaksiah anda dan bentangkan.

Persembahan kumpulan saya tiada istimewanya kerana fokus kami bukan menggali hasil. Tapi mencari menang. Sekadar lebat cakap-cakapnya supaya yang lain nampak hebat.

Tapi sahabat seorang ini berbeza. Lontaran isinya padat dengan kalam yang datang dari fikrah yang jelas.

"Rumah syaksiah itu cantik dan memikat. Tapi cantik itu tidak datang begitu sahaja. Kalau Taj Mahal di Agra dan Masjid Biru di Istanbul itu cantik dan memikat, apakah ia datang sebegitu sahaja?"

Soalan yang menimbulkan penasaran. Bunyinya pun ala-ala iklan gardenia.


Pembaca boleh menjawabnya sendiri. Sudah tentu tidak. Pastinya berhajatkan kepada arkitek yang hebat, jurutera yang mantap, tukang-tukang yang mahir, bahan-bahan yang berkualiti dan macam-macam lagi. Tak lupa juga asas yang kukuh juga tiang-tiang yang terpasak.

Kombinasi kreativiti, kemahiran, pengalaman dan kerjasama amat-amat diperlukan bagi melaksanakan binaan yang sebegitu agung itu.

"Macam itu juga dengan syaksiah(peribadi kita). Kalau kita berhajatkan kepada pembinaan syaksiah islamiah kamilah(peribadi Islam yang menyeluruh), maka elemen-elemen sedemikian perlu digabungkan".

BAHAN BINA

Pilingnya adalah 'Ubudiah Lillahi Wahdah(perhambaan kepada Allah yang Satu).

Murabbi yang mithali, silibus dan cara didik yang berkesan serta suasana yang membantu. 3 perkara yang acap kali saya dengar di sekolah dulu. Ya, faktor-faktor utama dalam pembinaan peribadi unggul. Faktor-faktor yang menjadi acuan Tarbiyah sekian lama.

Kalau tidak lengkap elemen-elemen ini usah mimpi terbina rumah syaksiah itu. Mungkin pada luarnya nampak lawa, tapi setelah dipelawa masuk ke dalamnya hilang terus mood untuk kekal tinggal di situ.

Mual dan membosankan. Tetamu tertipu.

Luar sahaja lawa tapi dalam hampeh. Cacat.

CELARU UMAT

Saya selalu rasa bengkak hati bila mendengar ada artis seksi yang kata, " I ni walaupun luar camni, tapi hati I ni bersih tau".

Tak pun ada yang menjadi nanah yang membusung di kalangan para pemuka agama.

Moga Allah mengurniakan hidayah pada mereka.



Mudir sekolah saya, Al-Fadhil Ustaz Dahlan Mohd Zain pernah bawa analogi berkenaan syaksiah ini juga. "Kita nak bina syaksiah ini bukan macam buat pasport. Hantar butiran peribadi, hantar surat beranak dan gambar, kemudian tunggu, dah siap cetak. Tapi pasport syaksiah ini kena betul aqidahnya, sahih pula ibadahnya, perlaksanaan juga nak kena betul, 'ubudiah juga perlu jelas barulah dapat pasport(syaksiah)".

Sesungguhnya saya amat merindui peribadi-peribadi unggul ini hidup kembali dalam kelompok yang lebih ramai. Ibarat kombinasi rumah-rumah mewah di satu kawasan taman elit. Nampak gahnya.

Dan peribadi Islam ini adalah peribadi yang benar, padanya terletak redha Rabbi. Peribadi mukmin yang sedar...

 

Cerita Malam Ajaib

Posted In: , . By Kalam Puncak


Kala sedih Nabi bersulam duka
Dek hilang tempat kongsi segala rasa
Sang isteri si peneman hidup
Juga paman penjaga setia

Buat penawar tahun yang lara
Utusan Allah datang menjengah
Undang Nabi menunggang bura'
Nun ke Aqsa pergi tak lengah

Bumi Isra dijejak nabi
Kiblat pertama seluruh umat
Dihidang Nabi arak dan susu
Apakah ujian atau santapan tetamu?

Lalu terpilih susu jadi minuman
Ujar Jibril;
"Sesungguhnya engkau telah memilih fitrah".

Ke Sidratul Muntaha nabi diangkat
Habis dijengah segala syurga
Disambut mesra para rasul
Sanjugan buat Imam para Umat

Ditatap pula neraka akhirat
Seksa segala seksa
Azab segala azab
Buat sempadan mereka yang alpa

Lalu ke Gusti Allah dibawa menghadap
Tuntutan solat diperturun
Dipandu Musa rakaat termampu
Dari lima puluh junam ke lima
Yang lima ini pun cicir tak sudah

Akhir kembara Nabi malam itu
Esok dikisahkan pada umat
Isra Misraj hanya sehari
Penyaring terbaik Iman umat

Bagi yang benar Iman
Dibenarkan
Bagi yang ragu-ragu
Hilang percaya.
"Mahasuci (Allah), yang telah memperjalankan hambaNya (Muhammad) pada malam hari dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa yang telah kami berkahi sekelilingnya agar kami perlihatkan kepadanya sebahagian tanda-tanda kebesaran Kami. Sesungguhnya Dia Maha Mendengar, Maha Melihat".
Al-Isra; 1
P/S: Percubaan membuat puisi. Akhirnya cacamerba ini yang tertulis. Tak apa yang penting substances. Moga Isra' Mikraj ini jadi penambah bekal taqwa juga pengikat lilitan utuh iman.

 

Hari Itu

Posted In: . By Kalam Puncak

Hari Rabu, tanggal 27 Julai 1988, dia telah selamat diputerakan. Kelahirannya disambut dengan laungan azan zohor tepat jam 1.25 petang. Wad Bersalin, Hospital Besar Pulau Pinang menjadi tempat berlakunya peristiwa bersejarah ini.

Si dia sewaktu masih tidak reti merangkak lagi

Tanda-tanda kenakalan terpancar

Dia dibesarkan dengan penuh penuh kasih sayang tanpa mengharapkan timbal balik oleh kedua ummi dan abahnya. Cuma satu sahaja. Saham mereka tatkala terpisah sudah roh dari jasad. Kerna itu, curahan kasih sayang tidak pernah henti. Baik dengan kayu rotannya, cubit geramnya, penyangkut bajunya, tapak tamparannya atau jerkahnya. Semua itu tanda sayang. Agar yang bengkok itu kembali lurus.

Ummi dan abah yang buat-buat tak tahu gambar mereka sedang dipukul

Bangun saja tidur awal pagi semalam, inbox terisi dengan mesej dari Ummi. Bunyinya begini;
"Selamat menyambut ulang tahun kelahiran ke 20. Mudah2an angka 2 menyebabkan along lebih matang dalam iman dan takwa"
Oh, bahagia. Yang pertama ucapkan. Yang kedua angah dan yang ketiga Fayyadh. Hehehe.

Si dia itu adalah saya. Saya yang sibuk menghitung hari pulang ke bumi Malaysia. Tak terbendung rasanya rindu ini pada mereka. Sudah tidak sabar-sabar lagi rasanya.

Bersama-sama kita menuju ke daerah hakiki. Moga berada dalam lembayung rahmahnya.

Terima kasih kepada Ummi dan Abah. Moga Allah mengganjari segala bakti dalam asuh didikku. Tak terbalas olehku anak yang hanya tahu susahkan Ummi dan Abah. Juga adik-adikku, moga bersama kita buru gelaran anak soleh itu.

Sahabat-sahabatku yang bersama-sama kita kongsi nikmat Tarbiyah ini, moga kalian Allah tsabatkan jiwa dan hati kalian atas jalan ini. Teman-teman dan rakan-rakan, moga perkenalan dan pertemuan kita tiada yang lain mengurniakan keredhaan kecuali keredhaanNya.

Moga hidup lebih bererti dalam jiwa hamba!

 

Tertangkapnya Sang Algojo

Posted In: . By Kalam Puncak

Setelah 13 tahun dalam persembunyian, akhirnya kepala penyembelih muslim di Bosnia Herzegovina ditangkap.

Apabila berbicara tentang Radovan Karadzic, maka luka lama umat Islam di daerah Srebrenica 15 tahun dahulu wajar disorot kembali.

Wajah berbeza Karadzic. Kiri, wajah pada tahun 1995 sewaktu menjawat tugas sebagai Presiden Serbia dan kanan, terkini ketika ditangkap menyamar sebagai pengamal perubatan alternatif.

Golongan yang memusuhi umat Islam ini sentiasa wujud dan menjadi seteru kita. Dek kerna busuk hati mereka tak akan sekali-kali mereka senang duduk melainkan setelah melihat umat Islam diganyang seganyang-ganyangnya.
"Dan orang-orang yahudi dan nasrani tidak akan rela kepadamu(Muhammad) sehingga engkau mengikuti ajaran mereka. Katakanlah sesungguhnya petunjuk Allah itu petunjuk(yang sebenarnya)"
Al-Baqarah: 120
Maka mereka yang berbuat kezaliman, demi Allah tidak akan terlepas dari balasan selayaknya bagi mereka. Kalau tidak di dunia, mahkamah Allah di akhirat pasti termaktub hukuman yang dahsyat lagi tidak terbayang.

JANJI ALLAH

Adapun di Bosnia, Kosovo, Kashmir mahupun Palestin. Kalian wakil kami di sana. Jihad kalian ditagih di sana. Doa kami diiringi dari sini. Bukan doa sahaja, amal Islami jadi tuntutan.
"Apakah kamu mengira bahawa kamu masuk syurga padahal kamu belum datang kepada kamu (cubaan) seperti (yang dialami) orang-orang terdahulu sebelum kamu. Mereka ditimpa kemelaratan, penderitaan dan digoncang (dengan pelbagai cubaan), sehingga rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya berkata, "kapankah datang pertolongan dari Allah?" Ingatlah pertolongan Allah itu dekat."
Al-Baqarah: 214
P/S: Di Maktabah Dar es-Salam ada dijual berkenaan Tragedi Srebrenica dalam Bahasa Inggeris. Dapatkan untuk bacaan masing-masing sebagai cakna kita kepada warga Bosnia.Tak pun digeledah laman maya ini untuk dibaca perihal mereka.

 

Bedah Siasat

Posted In: . By Kalam Puncak

Cuti kali ni saya ingat padat dengan daurah dan kelas tafaqquh, rupa-rupanya penuh dengan jaulah.

Saya yang sedia gelap ini kini sudah sebatang arang. Baca elok-elok, batang arang, bukan batang kara. Hangit! Penangan mentari mesir yang membakar kulit.

Belum pun sempat saya kisahkan Jaulah Matruh dan Siwa, Jaulah Damanhur-ALex-Mansoura tersenarai sudah di list item untuk dimuatkan di Dalam Jiwa Hamba. Entah bila boleh tercatat di sini.

EXAM: AN ANALITIC REVIEW

Saya berkira-kira untuk melakukan post mortem berkenaan exam tahun ini yang teruk merudum. Terjunam sedikit sebenarnya, tapi Alhamdulillah masih dihadiahkan Allah Jayyid Jiddan.

Sepanjang sesi 2007/2008 saya duga banyak silap salah yang saya lakukan. Semua ini hasilkan natijah yang saya raih sekarang. Mindsetting, cara study dan macam-macam lagi saya bedah siasat.

Sebelum itu saya tayangkan result yang tak seberapa ini pada pembaca. Malu sebenarnya.

Result yang tak seberapa. Klik pada gambar untuk paparan yang lebih jelas.

PERTAMA: MATLAMAT YANG TERSASAR

Sekiranya perkara pokok tidak menepati yang sepatutnya, rosak segalanya. Pohon yang tumbuh dari baka yang buruk, buahnya tidak lebat lagi buruk tuaiannya. Kerap kali saya lari dari matlamat Mardhatillah. Datang kelas bukan mencari hambatan redha ilahi, tapi kerana nak jumpa si dia. Selak buku bukan kerana Allah, tapi dek sibuk kejar silibus.

Gagal jawabnya. Sia-sia.

Penat yang kerugian. Hasilnya tiada berkah.

KEDUA: FOKUS YANG SERING LARI

Bukan salah fokus. Salah saya. Tidak mampu untuk kekal dalam fokus unggul. Saya selalu impi fokus waktu di DQ dulu. Ya, hafal Qur'an perlu akan fokus yang kekal lama lagi jitu. Kini, buka buku fikiran terbang melayang. Berangan!

Dasar pisang berangan. Berangan pisang sedap dimakan. Berangan manusia tiada guna.

Baca apa pun susah masuk.

Berangan-angan

KETIGA: MULA LAMBAT

Ini kesilapan yang sering dihambur kutuk dan maki pada diri. Kerana ia mengundang keluh kesah di akhir waktu.

"Ish, awat la Ammar hang mula study lambat? Aih, apa nak jadi ni"bukan orang lain cakap. Diri ini juga.

Sudah maklum sebenarnya bahawa tahun dua di Universiti Kaherah ini jalannya sukar, panjang dan berliku. Tapi susahnya, jauhnya, bengkang-bengkoknya tak tertanding dengan jalan dakwah. Tapi menempuh kehidupan di tahun dua ini ringan jika sedia dari awal.

Sungguh, tak tipu. Tanya sapa-sapa.

KEEMPAT: MASUK KULIAH TANPA PERSEDIAAN

Rugi andai kata susah payah kita ke kuliah tidak memadai dengan apa yang kita perolehi di dalam kelas. Persediaan yang mantap, preview sebelum ke kelas, saya kira hasilannya lebih maksimum.

Sudahlah ke kuliah kosong, balik review pun tidak. Kosong-kosong.

Lalu bila diselak kembali topik-topik lama, dirasakan seolah-olah yang ditatap itu ilmu baru. Langsung tiada idea dalam benak fikiran. Insaf la Ammar.

KELIMA: LATIH TUBI SOALAN

Ini antara perkara yang saya tak buat melahirkan kekesalan.

Tambahan lagi, struktur soalan baru-baru ini dalam semua subjek berbentuk perangkap. Mungkin ada beberapa soalan ihsan yang diajukan.

Sebagai contoh, soalan Fisiologi yang menghendaki disenaraikan hormon yang mempengaruhi kawal atur Glukosa. Jawapannya tidak akan didapati pada satu muka surat sahaja. Berhajatkan belekan dan selakan.

Fahami dan kuasai kehendak soalan. Insya Allah akan mudah menjawabnya.

Kata Isa,"Kadang-kadang ana bukan baca semua sangat. Tapi cuma terer sket dalam spot dan faham soklan."

Itu sahaja yang saya mampu kongsi
Apalah sangat diri ini yang serba kurang
Cuma punya silap untuk dikoreksi
Yang sudah dibedah kita laporkan
Moga yang lain dapat tumpang sekaki.

Seronok rasanya bila buka emel baru-baru ini dalam folder perubatan_mesir. Jemputan walimatul urus dari Tuan Presiden PERUBATAN, Tengku Abdul Kadir Tengku Zainal Abidin dengan pasangan pilihan serta Ahmad Syazwan Ahmad Nordin dengan Asma Abdullah. Masing-masing mengadakan kenduri atau bekwah pada awal dan pertengahan Ogos.

Tertunggu-tunggu emel dari saudara Ahmad R****** mengundang teman-teman gen6 ke walimatul urus anjurannya.

Wallahu'alam.

Berlatarbelakangkan pantai di Hamam Cleopatra